Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ada Libur Panjang, Menhub: Lonjakan Penumpang Lebih dari 20 Persen

Dia menegaskan pentingnya menjaga protokol kesehatan kepada seluruh operator angkutan umum, karena tidak ada alasan untuk melanggar protokol kesehatan ini.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 21 Oktober 2020  |  23:58 WIB
Calon penumpang menunggu keberangkatan di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta Tangerang, Banten. - Bisnis.com
Calon penumpang menunggu keberangkatan di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta Tangerang, Banten. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perhubungan memproyeksikan lonjakan penumpang angkutan umum hingga 20 persen pada libur panjang 27 Oktober sampai 1 November 2020. Masyarakat yang berlibur diimbau menjaga protokol kesehatan secara ketat.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengungkapkan keinginan masyarakat untuk libur cukup tinggi dan semua alat transportasi umum sudah digunakan.

Menurutnya, pada libur panjang Agustus 2020, terjadi peningkatan 10 persen hingga 20 persen jumlah penumpang.

"Kemungkinan karena libur relatif panjang bisa, jadi kenaikan penumpang lebih dari 20 persen, saya wanti-wanti udara dan kereta agar menambah penerbangan, kereta, dan bus," ujarnya pada Rabu (21/10/2020).

Menurutnya, karena saat ini okupansi penumpang angkutan udara berkisar 43 persen dan kereta 30 persen, masih ada ruang bagi para operator menambah ruang bagi penumpang.

Dia menegaskan pentingnya menjaga protokol kesehatan kepada seluruh operator angkutan umum, karena memang tidak ada alasan untuk melanggarnya.

Saat libur panjang Agustus 2020, penumpang udara di Bandara Soekarno-Hatta meningkat dari rata-rata 40 persen dari kapasitas menjadi 50 persen.

Lebih lanjut, Menhub mengungkapkan aktivitas di Pulau Jawa lebih banyak, sehingga kereta dan jalan darat menjadi alternatif masyarakat yang memanfaatkan liburan.

"Memang kita koordinasi dengan operator, maskapai, PT KAI untuk mempertahankan penerapan protokol kesehatan secara ketat,” lanjutnya.

Menhub menambahkan jalur darat terdapat penggunaan kendaraan pribadi yang perlu pula diantisipasi. Untuk itu, Kemenhub berkoordinasi dengan seluruh pemangku kepentingan, seperti TNI/Polri agar menjaga tidak terjadi penularan Covid-19.

"Saya pikir keterlibatan TNI/Polri di tempat-tempat wisata, seperti Ancol, Ragunan, ini penting, bukan di angkutan saja. Kalau angkutan saya pikir protokol kesehatan telah berjalan dengan baik, bus kita terapkan 30 persen, kereta juga, bahkan di kereta diberikan face shield," kata Menhub.

Budi Karya pun akan mengumpulkan para operator angkutan umum untuk mengantisipasi libur panjang supaya tidak terjadi lonjakan penularan Covid-19 seperti yang terjadi pada September 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kereta api Liburan maskapai penerbangan
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top