Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tingkatkan Kualitas Garam Rakyat, Pemerintah Investasi Pabrik Rp40 Miliar

Pabrik senilai Rp40 miliar tersebut akan dibangun terintegrasi dengan lahan petani garam.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 05 Oktober 2020  |  18:09 WIB
Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang P.S. Brodjonegoro mengungkapkan bahwa pelajaran sains menjadi momok bagi pelajar Indonesia lantaran cara penyampaiannya yang kurang tepat. - Istimewa
Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang P.S. Brodjonegoro mengungkapkan bahwa pelajaran sains menjadi momok bagi pelajar Indonesia lantaran cara penyampaiannya yang kurang tepat. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah berinvestasi untuk mendirikan pabrik senilai Rp40 miliar untuk meningkat kualitas garam rakyat. Pasalnya, selama ini garam rakyat tidak terserap industri karena tidak memenuhi standar.

“Saat ini sudah ada 1 pabrik yang selesai dan sudah beroperasi di Gresik dan arahan Presiden agar segera ditambah terutama 1 - 2 pabrik di tahun depan, dan tentunya akan bertambah lagi,” kata Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Bambang Brodjonegoro usai rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo secara virtual, Senin (5/10/2020).

Bambang menjelaskan bahwa industri membutuhkan garam dengan kadar Natrium Chlorida (NaCl) di atas 97 persen. Saat ini masih banyak garam rakyat dengan kadar NaCL kurang dari 90 persen.

Pabrik senilai Rp40 miliar tersebut akan dibangun terintegrasi dengan lahan petani garam. Dengan demikian, dapat langsung menyerap garam rakyat yang tidak memenuhi ketentuan kadar NaCL yang dibutuhkan oleh industri.

Bambang melanjutkan, berdasarkan data miliknya, total impor garam industri rata-rata 2,9 juta ton per tahun. Mayoritas industri yang mengimpor adalah pabrik kaca, yakni sebanyak 80 persen di antaranya atau sekitar 2,3 juta ton per tahun.

Sebanyak 540.000 ton lainnya diserap oleh industri aneka pangan. Selain itu, sektor pertambangan dan farmasi juga membutuhkan garam tetapi dengan jumlah yang lebih kecil.

“Sentuhan teknologi yang akan kita kedepankan terutama untuk garam aneka pangan, di mana garam aneka pangan ini memang akan bisa meningkatkan serapan terhadap garam rakyat,” kata Bambang.

Sementara itu, untuk garam industri yang dibutukan oleh pabrik kaca, pemerintah tengah mengembangkan teknologi yang dapat mengubah hasil olahan air buangan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) menjadi garam.

"Ada beberapa PLTU di Banten yang air buangannya dengan teknologi akan diubah, ada yang menjadi garam dan ada yang menjadi air siap minum,” kata Bambang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi garam rakyat impor garam
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top