Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hore! Indonesia Bakal Punya PLTU Penghasil Garam Industri

Berdasarkan arahan Presiden Joko Widodo pengolahan air buangan PLTU menjadi garam akan dimulai di Banten.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 05 Oktober 2020  |  15:10 WIB
Hore! Indonesia Bakal Punya PLTU Penghasil Garam Industri
Menristek/Badan Ristek dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro mengikuti rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Rapat tersebut membahas RKA K/L Tahun Anggaran 2021. ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah tengah mengembangkan garam industri hasil olahan air buangan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU). Harapannya hal ini akan mengurangi ketergantungan impor.

Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Bambang Brodjonegoro menjelaskan selama ini garam hasil produksi rakyat belum bisa memenuhi standar yang diminta industri. Industri membutuhkan garam dengan kadar Natrium Chlorida (NaCl) di atas 97 persen.

Berdasarkan arahan Presiden Joko Widodo pengolahan air buangan PLTU menjadi garam akan dimulai di Banten. Hal ini sesuai dengan adanya kebutuhan industri di wilayah tersebut.

"Ada beberapa PLTU di Banten yang air buangannya dengan teknologi akan diubah, ada yang menjadi garam dan ada yang menjadi air siap minum,” kata Bambang usai rapat terbatas dengan Presiden Jokowi secara virtual, Senin (5/10/2020).

Berdasarkan data milik Bambang, total impor garam industri rata-rata 2,9 juta ton per tahun. Mayoritas industri yang mengimpor adalah pabrik kaca, yakni sebanyak 80 persen di antaranya atau sekitar 2,3 juta ton per tahun.

Sebelumnya, pada pembukaan rapat terbatas, Presiden Jokowi mengungkap alasan impor garam masih dilakukan oleh Indonesia hingga saat ini. Dia bilang produksi dan kualitas garam di dalam negeri masih rendah.

Presiden menjabarkan produksi dalam negeri hanya 2 juta per ton per tahun, sedangkan kebutuhan garam industri mencapai 2,9 juta ton.

"Kebutuhan garam nasional sebanyak 4 juta ton per tahun dan produksi garam nasional baru 2 juta ton akibatnya alokasi garam untuk kebutuhan industri masih banyak yaitu 2,9 juta ton," ujar Jokowi.

Jokowi mengatakan masalah tersebut perlu segera diperbaiki. Dia memerintahkan para menteri melakukan pembenahan besar-besaran pada produksi garam nasional dari hulu ke hilir.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi pltu garam industri
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top