Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Aduh, Defisit APBN 2020 6,34 Persen Berisiko Naik Lagi

Potensi pelebaran defisit ini diikuti oleh penerimaan negara yang melempem, terutama dari sisi pajak.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 22 September 2020  |  17:27 WIB
Luky Alfirman, Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan . - Bisnis/Ema Sukarelawanto
Luky Alfirman, Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan . - Bisnis/Ema Sukarelawanto

Bisnis.com, JAKARTA - Dirjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kemenkeu Luky Alfirman mengungkapkan defisit APBN 2020 kemungkinan berpotensi melebar dari target Rp1.039,2 triliun atau 6,34 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) tahun ini.

"Dengan adanya pandemi, defisit 6,34 persen. Ada kemungkinan defisitnya melebar lagi, kita akan monitor lagi angka defisitnya hingga akhir tahun seperti apa," kata Luky, dalam konferensi pers APBN Kita (22/9/2020).

Pelebaran defisit tersebut, akan diikuti oleh penambahan beban bunga utang itu sendiri.

Oleh karena itu, dia mengatakan pihaknya akan terus bekerja sama dengan Bank Indonesia untuk mengintensifkan SKB kedua yang diteken pada 7 Juli 2020 mengenai pembagian beban utang (burden sharing) untuk pendanaan public goods dalam program PEN.

Menurutnya, burden sharing ini cukup membantu meringankan beban bunga kita saat ini dan di masa mendatang.

Ke depannya, dia menegaskan pemerintah akan memperkuat perluasan tax base lebih berkelanjutan. Langkah ini dilakukan untuk mendorong penerimaan.

Secara konkrit, Luky mengungkapkan pemerintah tengah menyusun Omnibus Law Cipta Kerja dan Perpajakan yang diharapkan dapat membantu memperkuat tax base.

"Sehingga nanti revenue atau penerimaan perpajakan bisa diperluas, diperdalam, tingkatkan tax ratio," ujar Luky.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn defisit anggaran
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top