Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PGN (PGAS) Tanda Tangani Jual Beli Gas dengan 2 Produsen Pupuk

Perjanjian jual beli gas dilakukan PGN dengan PT Pupuk Kujang dan PT Pupuk Iskandar Muda.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 31 Agustus 2020  |  12:35 WIB
Direktur Utama PGN Suko Hartono (kiri) dan Direktur Komersial Faris Aziz bersiap menandatangani perjanjian jual beli gas. - Istimewa/PGN
Direktur Utama PGN Suko Hartono (kiri) dan Direktur Komersial Faris Aziz bersiap menandatangani perjanjian jual beli gas. - Istimewa/PGN

Bisnis.com, JAKARTA — PT Perusahaan Gas Negara Tbk. menandantangani perjanjian jual beli gas dengan PT Pupuk Kujang dan PT Pupuk Iskandar Muda.

Perjanjian yang ditandatangani pada Senin (31/8/2020) sebagai salah satu implementasi Keputusan Menteri ESDM Nomor 89K/ 2020 dengan alokasi gas sebesar 25 BBTUD antara PGN dan Pupuk Kujang, serta 54 BBTUD antara Pertagas Niaga dengan Pupuk Iskandar Muda (Blok A).

Direktur Utama PGN (PGAS) Suko Hartono mengatakan bahwa dengan perjanjian itu diharapkan dapat menggerakkan dan mendorong pertumbuhan ekonomi, serta memperkuat ketahanan energi dan ketahanan pangan di Aceh, Sumatra, dan Jawa bagian barat.

Dia menambahkan bahwa pemenuhan pasokan gas untuk Pupuk Kujang di Jawa Barat memiliki arti penting sebagai milestone bagi PGN dalam mengakselerasi ketahanan energi nasinal.

"Soal gas ke Kujang kami memulai integrasi infratstruktur gas dari South Sumatra, West Java, ke West Java punya Pertagas," katanya dalam acara penandatanganan perjanjian jual beli gas (PJBG) , Senin (31/8/2020).

Sementara itu, Direktur Utama Pupuk Indonesia Bakir Pasaman menyebutkan bahwa terwujudnya PJBG tersebut tidak lepas dari dorongan dari sektor minyak dan gas bumi (migas) nasinal.

Menurutnya, dengan perjanjian ini, industri pupuk dapat memperoleh gas alam dengan harga yang lebih kompetitif agar kegiatan operasional lebih optimal dan efisien.

"Harga kompetitif ini memberikan efisiensi subsidi dan dorong subsidi Rp1,4 triliun efisensi untuk semua Pupuk Indonesia Group," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pupuk PGN suap jual beli gas alam
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top