Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Truk ODOL Masih Berkeliaran, Upaya Pemberantasan Dipertanyakan

MTI mengungkapkan truk ODOL masih berkeliaran di jalur Tol Jakarta-Bandung dan sebanyak 48 persen kecelakaan disebabkan oleh truk.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 26 Agustus 2020  |  17:17 WIB
Truk sarat muatan atau over dimension over load (ODOL) melintas di jalan Tol Jagorawi, Jakarta, Selasa (14/4/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Truk sarat muatan atau over dimension over load (ODOL) melintas di jalan Tol Jagorawi, Jakarta, Selasa (14/4/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Pemberantasan truk kelebihan muatan dan dimensi (over dimension over load/ODOL) dinilai kembali terhambat di tengah pandemi Covid-19. Pasalnya, jalur tol Jakarta hingga Bandung yang sudah disepakati tanpa ODOL kini kembali marak.

Faktanya, pada 11 ruas jalan tol yang dikelola oleh PT Jasa Marga Tbk, hingga Mei 2020 terdapat 272 atau 48 persen kecelakaan di jalan tol yang disebabkan oleh truk. Terbanyak adalah patah sumbu roda atau as, kecepatan rendah sehingga ditabrak dari belakang dan rem blong.

Di sisi lain kerugian negara akibat truk ODOL sekitar Rp43 triliun karena kerusakan infrastruktur jalan. Selain itu, beban kemacetan pun tak terhindarkan.

Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan MTI Djoko Setijowarno mengatakan ketiga penyebab utama kecelakaan fatal ini sebagai dampak kondisi truk yang ODOL. Sebanyak 29,02 persen kecelakaan tabrak dari belakang di jalan tol melibatkan truk.

"Regulator dan aparat sangat mengetahui kondisi tersebut tetapi tidak dapat berbuat apa-apa, karena patut diduga termasuk oknum yang menikmati buruknya manajemen logistik darat di Indonesia. Sementara, regulator dan aparat hanya fokus pada truk ODOL saja dan ini tidak menyelesaikan akar permasalahannya," paparnya kepada Bisnis.com, Rabu (26/8/2020).

Menurutnya, para pemilik dan awak truk lebih senang tidak ODOL sebenarnya, karena kerugian kerusakan truknya pun semakin kecil. Namun, kalau tidak ODOL biaya angkut tidak tertutupi, sekadar untuk operasional saja menjadi sulit.

Dia meminta pemerintah membereskan akar masalah truk ODOL, terkait Uji Kir tidak taat aturan dan menghapuskan mafia bongkar muat yang memberatkan pengusaha dan sopir truk.

"Untuk memberantas praktek truk ODOL, sekarang dimulai dari akar masalahnya, yaitu praktek uji kir yang masih memberi izin truk over dimensi, premanisme di pusat bangkitan dan tarikan barang, ormas yang memungut di jalan, pemilik barang yang memaksakan membawa muatan lebih," paparnya.

Selama ini terangnya, pemberantasan hanya di hilir dan sudah saat pemberantasan dimulai dari hulu, sehingga yang bekerja tidak hanya Kemenhub, tetapi pemerintah daerah dan Kepolisian juga.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

transportasi Truk ODOL
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top