Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menteri Edhy Ingin Modernisasi Perikanan Budidaya

Edhy Prabowo, Menteri Kelautan dan Perikanan, menegaskan perikanan budidaya harus dikelola secara modern. Mayoritas lahan budidaya saat ini masih dikelola secara tradisional sehingga tidak optimal.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 17 Juni 2020  |  13:30 WIB
Petambak memanen kepiting soka hasil budi daya keramba apung di desa Cot Lam Keueh, kecamatan Meuraxa, Banda Aceh, Rabu (23/1/2019). - ANTARA/Ampelsa
Petambak memanen kepiting soka hasil budi daya keramba apung di desa Cot Lam Keueh, kecamatan Meuraxa, Banda Aceh, Rabu (23/1/2019). - ANTARA/Ampelsa

Bisnis.com, JAKARTA--Edhy Prabowo, Menteri Kelautan dan Perikanan, menegaskan perikanan budidaya harus dikelola secara modern. Mayoritas lahan budidaya saat ini masih dikelola secara tradisional sehingga tidak optimal.

"Ketika kunjungan kerja di Pulau Sulawesi, satu keluarga bisa memiliki 4 sampai 5 ha tambak udang. Namun, hasilnya hanya 1 sampai 2 ton saja per tahun. Sedangkan tambak yang dikelola secara modern dengan sistem intensifikasi, per ha bisa menghasilkan 5 sampai 6 ton," ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (17/6/2020).

Hal itu ditegaskan Edhy kepada tim UN Industrial Development Organisation (UNIDO). Edhy mengaku ingin agar tambak-tambak di Indonesia dikelola secara modern dengan lahan yang tidak begitu luas tetapi menghasilkan lebih banyak.

Menurutnya, dengan menggunakan lahan sedikit tetapi hasil optimal akan mendorong keberlanjutan. Pasalnya, sisa lahan dapat dipakai untuk menanam mangrove dan pohon vegetasi pantai sehingga kondisi alam tetap terjaga.

Sejalan dengan itu, masyarakat dapat menggunakan area mangrove untuk berbudidaya udang lokal dan kepiting sehingga aspek ekonomi tetap didapat. "Produktivitasnya dapat, keberlanjutannya juga dapat," tambahnya.

Edhy optimistis sektor kelautan dan perikanan Indonesia dapat bertahan di tengah pandemi Covid-19. Semua aktivitas produksi sejauh ini masih berjalan dengan baik seperti perikanan tangkap ataupun budidaya.

"Ini adalah waktu yang sulit bagi semua negara di dunia, karena itu kami berjuang mengatasinya. Saya percaya dengan kerja sama yang baik, kita bisa mengatasi hambatan dan terus bereksplorasi,” tambahnya.

Adapun, kerja sama antara KKP dan UNIDO sudah terjalin sejak 2014 melalui program hibah luar negeri Sustainable Market Access through Responsible Trading of Fish in Indonesia (Smart-Fish Indonesia).

Program hibah dari UNIDO dan Pemerintah Swiss tersebut akan berlangsung hingga 2022. Melalaui program hibah ini, KKP dan UNIDO juga menggelar pelatihan yang bertujuan meningkatkan kualitas produk perikanan Indonesia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tambak udang perikanan budidaya edhy prabowo
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top