Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penyaluran Dana Subsidi KPR FLPP Mencapai Rp6,37 Triliun

Penyaluran FLPP tahun 2020 ini telah mencapai Rp6,37 triliun untuk 63.077 unit rumah atau telah mencapai 61,54 persen.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 30 Mei 2020  |  13:50 WIB
Warga melintas di proyek pembangunan rumah bersubsidi di Klapanunggal, Kabupaten Bogor, Rabu (27/5/2020). Bisnis - Abdurachman
Warga melintas di proyek pembangunan rumah bersubsidi di Klapanunggal, Kabupaten Bogor, Rabu (27/5/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA – Penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) diakui cukup banyak menghambat kinerja sektor properti, tapi Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan perumahan (PPDPP) mengaku kinerjanya tak terhambat.

Tercatat per Jumat (29/5/2020) penyaluran Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) tahun 2020 ini telah mencapai Rp6,37 triliun untuk 63.077 unit rumah, atau telah mencapai 61,54 persen.

Adapun, dengan jumlah tersebut, total penyaluran FLPP sejak 2010 hingga 29 Mei 2020 mencapai Rp50,74 triliun untuk 718.679 unit rumah.

“Walaupun pandemi Corona masih berlangsung hingga saat ini, PPDPP tetap menjalin koordinasi secara rutin terhadap bank pelaksana dan para asosiasi pengembang dengan memanfaatkan forum virtual dan penerapan teknologi informasi yang dikembangkan,” kata Direktur Utama PPDPP Arief Sabaruddin, melalui siaran pers, dikutip Sabtu (30/5/2020).

Ke depannya, Arief juga mengatakan bahwa PPDPP akan menggencarkan penggunaan teknologi agar layanan PPDPP dalam menyalurkan FLPP bisa semakin cepat.

Pemerintah melalui PPDPP pada 2020 ini menempatkan anggaran penyaluran FLPP sebesar Rp11 triliun yang terdiri atas Rp9 triliun dana DIPA 2020 dan Rp2 Triliun dari pengembalian pokok untuk 102.500 unit rumah.

Pada tahun ini, PPDPP juga sudah mulai menerapkan aplikasi Sistem Informasi KPR Subsidi Perumahan (SiKasep) bagi masyarakat yang ingin mangajukan KPR FLPP. Peran dari pengembang adalah menyediakan ketersediaan pasokan hunian dengan memasukkan data huniannya ke dalam SiKasep Untuk Pengembang (SiKumbang).

Kedua aplikasi ini saling terhubung untuk memenuhi kebutuhan hunian bagi masyarakat melalui konsep pasokan dan permintaan. Sehingga, diharapkan saat ini masyarakat berpenghasilan rendah dapat lebih diposisikan sebagai subyek dalam pemenuhan Program Sejuta Rumah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpr-flpp rumah bersubsidi Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top