Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bos BI Klaim Stimulus Fiskal Berdampak Positif ke Ekonomi

Bank Sentral menilai stimulus fiskal pemerintah telah berdampak positif terhadap ekonomi, misalnya dalam bentuk penyaluran bantuan sosial (bansos).
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 06 Mei 2020  |  09:53 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia menyatakan stimulus fiskal yang dirilis oleh pemerintah dalam menangani virus corona (Covid-19) berdampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi.

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur BI Perry Warjiyo dalam konferensi via streaming Perkembangan Ekonomi Terkini, Rabu (6/5/2020). Menurut Bank Sentral, stimulus fiskal pemerintah telah berdampak positif terhadap ekonomi, misalnya dalam bentuk penyaluran bantuan sosial (bansos).

"Semula kami perkirakan konsumsi pemerintah tumbuh 2,3 persen pada kuartal I, tetapi justru tumbuh 3,74 persen," katanya.

Selain konsumsi pemerintah yang tumbuh lebih tinggi dibandingkan dengan proyeksi BI, Perry juga menyebutkan kinerja ekspor juga lebih baik dibandingkan dengan perkiraan Bank Sentral.

Sebelumnya, BI memproyeksikan ekspor pada kuartal I/2020 minus 1,6 persen. Namun, realisasinya tumbuh 0,24 persen.

Adapun, Badan Pusat Statistik (BPS) merilis pertumbuhan ekonomi selama kuartal I/2020 sebesar 2,97 persen secara tahunan. Angka ini jauh meleset dari ramalan BI yang sebesar 4,4 persen.

"Inginnya 4,4 persen, tetapi 2,97 persen menurut saya tetap patut disyukuri karena dibandingkan dengan negara lain masih baik," katanya.

Salah satunya, pertumbuhan ekonomi China terkoreksi dalam dari 6 persen pada kuartal IV/2019 menjadi -6,8 persen pada kuartal I tahun ini. Begitu juga dengan Singapura yang pertumbuhan ekonominya melorot dari 1 persen menjadi -2,2 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia Pertumbuhan Ekonomi stimulus fiskal
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top