Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ada PSBB, Ini Kendala yang Dihadapi Kafe dan Rumah Makan

Adanya aplikasi penjualan secara daring, tak serta merta bisa menyelamatkan pengusaha rumah makan dan kafe selama penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 19 April 2020  |  18:03 WIB
Ilustrasi suasana kafe dan restoran di dalam area Tunjungan Surabaya pada saat momen Ramadhan dan Lebaran 2019. - Bisnis/Peni Widarti
Ilustrasi suasana kafe dan restoran di dalam area Tunjungan Surabaya pada saat momen Ramadhan dan Lebaran 2019. - Bisnis/Peni Widarti

Bisnis.com, JAKARTA –Pelaku usaha mengemukakan bahwa tak semua kafe dan restoran dapat bertahan hanya dengan mengandalkan penjualan melalui pemesanan daring seiring berlakunya kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di wilayah Jabodetabek.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Kafe dan Restoran Indonesia (Apkrindo) Eddy Sutanto tak memungkiri jika sebagian usaha menghadapi kendala untuk bertahan. Terutama pada bisnis yang belum memiliki nama besar dan harus bersaing dengan jaringan restoran besar.

"Bagaimana pun PSBB ini sangat berpengaruh pada restoran tertentu, terutama yang memang tidak mengandalkan pengiriman daring sejak awal. Apalagi yang jarang dipesan konsumen secara online, kalau ada pun volume kecil sekali," kata Eddy kepada Bisnis, Minggu (19/4/2020).

Oleh karena itu, dia mengemukakan perlunya dukungan berbagai pihak. Terutama dalam menekan dampak keuangan mengingat banyak restoran ini disebut Eddy menghindari opsi pemutusan hubungan kerja.

"Misalnya ada penundaan pajak restoran selama enam bulan, penundaan tagihan sewa tempat, cicilan bank dan lainnya," lanjut Eddy.

Berdasarkan riset Moka, startup penyedia layanan kasir digital, pendapatan harian bisnis industri makanan dan minuman cenderung turun hingga lebih dari 40 persen selama COVID-19. Di balik itu, data Moka menunjukkan penggunaan jasa layanan antar meningkat hingga 30 persen.

Seiring datangnya Ramadan, Moka menyebutkan pelaku usaha dapat berinovasi dengan membuat menu khusus lewat jasa kurir (delivery) yang dapat dimasak dan diolah sendiri oleh para konsumen sehingga dapat dimanfaatkan di waktu khusus seperti sahur dan buka bersama anggota keluarga di rumah.

Pasalnya, melihat tren konsumi pada Ramadan tahun lalu, terjadi peningkatan sebanyak 67 persen dari jumlah gerai makanan dan minuman yang beroperasi di antara pukul 02.00 sampai 04.00 pagi. Dalam jangka waktu ini, konsumen cenderung memilih makanan praktis untuk sahur dan membeli untuk hidangan grup hingga lima produk per transaksi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kafe rumah makan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top