Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Permintaan Melemah, Pertamina Istirahatkan Sejumlah Kilang

Saat ini, pasokan bahan bakar berjenis avtur dan solar yang diproduksi Pertamina sedang mengalami kelebihan pasokan. Pasokan yang ada saat ini pada level 119 hari.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 17 April 2020  |  20:56 WIB
Dua pekerja memeriksa proses pengolahan Crude Palm Oil (CPO) menjadi Green Gasoline (bahan bakar bensin ramah lingkungan) dan Green LPG secara co-processing di kilang PT Pertamina (persero) Refinery Unit (RU) III Sungai Gerong, Banyuasin, Sumatra Selatan, Jumat (21/12/2018). - ANTARA/Nova Wahyudi
Dua pekerja memeriksa proses pengolahan Crude Palm Oil (CPO) menjadi Green Gasoline (bahan bakar bensin ramah lingkungan) dan Green LPG secara co-processing di kilang PT Pertamina (persero) Refinery Unit (RU) III Sungai Gerong, Banyuasin, Sumatra Selatan, Jumat (21/12/2018). - ANTARA/Nova Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA – PT Pertamina (Persero) berencana untuk menyetop pengoperasian sebagian kilangnya karena melemahnya permintaan pasokan bahan bakar minyak sepanjang pandemi Covid-19.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan bahwa pihaknya akan menurunkan kapasitas pengolahan kilang. Hal tersebut melihat kondisi turunnya permintaan sebesar 15 persen.

“Kami akan maintenance produksinya, kilang dengan turunnya demand, kami rencakana adanya shutdown,” katanya saat rapat dengar pendapat dengan Komisi VI DPR, Kamis (17/4/2020).

Nicke menjelaskan, pada saat ini, pasokan bahan bakar berjenis avtur dan solar yang diproduksi Pertamina sedang mengalami kelebihan pasokan. Pasokan yang ada saat ini pada level 119 hari.

Kondisi tersebut menjadi salah satu faktor yang membuat Pertamina menahan produksi di kilangnya.

Adapun, salah satu kilang yang sudah mulai dikurangi tingkat utilisasinya adalah Kilang Balikpapan yang sudah dilakukan sejak April 2020.

Dia mengungkapkan, selama kilang diberhentikan, perseroan akan memanfaatkan momen tersebut untuk melakukan pemeliharaan kilang.

“Dilakukan penghentian, baik yang satu dan dua, jadi di awal Mei 2020 semua kilang Balikpapan berhenti operasi,: ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina kilang
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top