Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Harga BBM Tidak Turun, apa Fungsi Formula Harga Terbaru?

Berdasarkan pantauan Bisnis, harga BBM di seluruh operator per Senin (30/3/2020) masih terpantau sama seperti sebelum ditetapkannya formula penetapan harga BBM yang baru.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 30 Maret 2020  |  16:44 WIB
Pengendara sepeda motor melakukan pengisian bahan bakar minyak di salah satu Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Jakarta, Sabtu (14/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengendara sepeda motor melakukan pengisian bahan bakar minyak di salah satu Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Jakarta, Sabtu (14/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Formula baru untuk penghitungan harga bahan bakar minyak dan penurunan harga minyak dunia belum mampu menurunkan harga bahan bakar minyak umum di sejumlah operator.

Adapun, Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menerbitkan formula baru yang tertuang dalam Keputusan Menteri ESDM Nomor 62.K/12/MEM/2020 tentang formula harga dasar dalam perhitungan harga jual eceran jenis bahan bakar minyak umum jenis bensin dan minyak solar yang disalurkan melalui stasiun pengisian bahan bakar umum dan atau stasiun pengisian bahan bakar nelayan.

Adapun beleid tersebut diteken oleh Menteri ESDM Arifin Tasrif pada 28 Februari 2020 dan mulai berlaku sejak 1 Maret 2020. Pada saat Kepmen ini mulai berlaku, Kepmen ESDM Nomor 187 K/lO/MEM/2019 tanggal 7 Oktober 2019 dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Berdasarkan pantauan Bisnis, harga BBM di seluruh operator per Senin (30/3/2020) masih terpantau sama seperti sebelum ditetapkannya formula penetapan harga BBM yang baru.

Tidak ada satupun produk ataupun badan usaha yang mengubah harga BBM umum. Selain adanya perbedaan formula harga, kondisi harga minyak dunia juga masih tertekan.

Dengan begitu, ruang untuk menekan harga BBM umum masih terbuka lebah. Adapun yang dimaksud BBM umum yakni bahan bakar bukan subsidi. 

Padahal, dari Kepmen terbaru, ada perubahan formula. Misalnya saja terkait indikator penilaian produk untuk perdagangan (trading) minyak yang sebelumnya hanya mrnggunakan Mean of Platts Singapore (MOPS), kini bisa menggunakan Argus.

Selain itu, dalam formula baru tersebut, pemerintah menetapkan nilai konstanta rupiah per liter yang baru yang merupakan penjumlahan alpha pengadaan, biaya penyimpanan, dan biaya distribusi.

Sementara itu, untuk jenis Bensin RON 95, jenis bensin RON 98, dan jenis minyak solar CN 51 sebesar Rp2.000 per 1 liter sebelumnya Rp1.200 per 1 liter.

Di samping itu, dalam formula baru tersebut tidak lagi ditetapkan formula untuk perhitungan batas bawah.

Di sisi lain, hampir seluruh operator SPBU di Indonesia mengaku telah menerapkan formula baru tersebut dalam penetapan harga BBM pada Maret 2020.

Sebelumnya, Rhea Sianipar, VP External Relation Shell Indonesia mengatakan bahwa dalam penentuan harga bahan bakar minyak (BBM), pihaknya selalu mengacu pada regulasi yang berlaku.

“Shell berkomitmen untuk terus mematuhi peraturan dan berkolaborasi dengan pemerintah dan seluruh pemangku kepentingan terkait hal ini kami selalu berkomitmen untuk terus menyediakan BBM yang aman dan berkualitas tinggi bagi pelanggan kami di Indonesia," katanya.

Senada, Marketing Manager Total Oil Indonesia Magda Naibaho mengatakan bahwa dalam penetapan harga BBM di Tanah Air, pihaknya juga mengacu pada regulasi yang telah ditetapkan.

Namun, terkait dengan formula baru, Magda menyebut pihaknya masih perlu mempelajari lebih lanjut guna mendalami perubahan-perubahan yang ditetapkan pemerintah.

“Prinsipnya kami mengikuti regulasi dari pemerintah saja kok,” jelasnya.

Sementara itu, Pertamina  menyebut telah menetapkan harga jual bahan bakar minyak umum sesuai dengan formula baru yang dikeluarkan oleh Kementerian ESDM pada awal Maret 2020.

Vice President Corporate Secretary Pertamina Fajriyah Usman mengatakan bahwa perusahaan minyak dan gas bumi nasional tersebut menyatakan telah mengikuti formula harga dasar dalam perhitungan harga jual eceran jenis bahan bakar minyak umum bensin dan solar yang baru.

“Pertamina sudah menggunakan formula tersebut dan sampai sekarang masih comply. Pertamina sebagai operator akan menjalankan peraturan tersebut,” katanya kepada Bisnis baru-baru ini.

Adapun harga BBM yang dijual oleh operator Shell, Total, Pertamina, BP per 30 Maret 2020 adalah sebagai berikut:

Shell

Regular                               Rp9.075

Super                                  Rp9.125

V-Power                              Rp9.650

Diesel                                  Rp9.850

Pertamina

Pertalite                               Rp7.650

Pertamax                             Rp9.000

Pertamax Turbo                   Rp9.850

Dexlite                                  Rp9.500

Total

Performance 90                    Rp9.075

Performance 92                    Rp9.125

Performance 95                    Rp9.650

Performance Diesel              Rp9.850

BP

BP 90                                    Rp9.075

BP 92                                    Rp9.125

BP 95                                    Rp9.650

BP Diesel                              Rp9.525

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga BBM BBM
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top