Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

REI Bujuk Pengembang Jepang Investasi di Indonesia

REI melihat minat pengembang untuk berinvestasi di sektor properti di Indonesia cukup tinggi karena potensi pasar yang cukup besar.
Ilham Budhiman
Ilham Budhiman - Bisnis.com 04 Maret 2020  |  10:04 WIB
Bendera Jepang - Istimewa
Bendera Jepang - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Persatuan Perusahaan Realestat Indonesia tengah membujuk investor Jepang untuk menanamkan investasinya di sektor properti Indonesia.

Wakil Ketua Umum DPP REI Bidang Luar Negeri Rusmin Lawin mengatakan bahwa ada ketertarikan pengembang Jepang masuk ke Indonesia saat dirinya mengikuti Federasi Real Estat Dunia (The International Real Estate Federation/FIABCI) di Tokyo, Jepang.

Dalam acara itu, Rusmin mengaku ada salah satu pengembang besar Jepang yang berminat untuk menanamkan modalnya di sektor properti di Tanah Air.

"Untuk nama perusahaan belum bisa disebut. Tapi mereka baru mau masuk [ke Indonesia] dan incar residential landed project di Botabek," katanya, Rabu (4/3/2020).

Rusmin mengatakan bahwa animo pengembang Jepang yang ingin masuk ke pasar properti di Indonesia terbilang masih baik. Terlebih, kata Rusmin, di mata pengembang Jepang, Indonesia merupakan negara yang berstatus pasar berkembang (emerging market).

Dia menyatakan bahwa calon investor Jepang itu melihat bahwa Indonesia, Filipina dan Vietnam tetap menarik untuk dijadikan lahan di sektor ini.

Di luar itu, Rusmin mengatakan bahwa minat pengembang Jepang juga sebetulnya sudah terlihat ketika sebuah perusahaan asal Negeri Sakura itu sudah melakukan penjajakan sejak tahun lalu.

Hanya saja, Jepang lebih selektif dan konservatif dalam memutuskan investasi di luar negaranya. Bahkan, mereka membutuhkan waktu selama enam hingga dua tahun lamanya untuk mempelajari peluang investasi.

"Jadi Jepang ini enggak bisa ujug-ujug hari ini bilang mau investasi terus besok [dilakukan], tak seperti China," tuturnya.

Menurutnya, minat investor Jepang di sektor properti Indonesia bisa berpotensi meningkat dengan adanya omnibus law yang dinilai menjadi angin segar di industri properti. Hal itu membuat calon investor asal Jepang semakin optimistis dapat menggarap sebuah proyek di Indonesia.

"Terus terang IMB [Izin Mendirikan Bangunan] bagi mereka itu momok, karena yang mereka tahu itu banyak lika-likunya. Jadi kalau omnibus law bisa memotong mata rantai IMB maka sudah bisa selesai satu persoalan besar," ujarnya.

Untuk lebih meyakinkan calon investor, Rusmin mengaku bahwa REI dan FIABCI Jepang akan bekerja sama dengan Pengelolaan Modal dari Tokyo untuk menggelar seminar investasi properti di Indonesia pada Juni atau Juli mendatang.

Sebelumnya, Managing Partner of Strategic Advisory Coldwell Banker Tommy Bastami mengatakan ekspansi pengembang properti asal Jepang setidaknya didorong oleh empat faktor. 

Pertama, potensi imbal hasil pengembangan properti di Indonesia lebih besar dibandingkan di Jepang. Kedua, bagi investor Jepang, investasi di Indonesia dinilai lebih murah ketimbang menanam modal di negeri asalnya.

Ketiga, ceruk pasar dari ekspatriat Jepang di Indonesia cukup besar sehingga potensial untuk menyasar segmen pasar sewa. Di samping itu, permintaan dari masyarakat lokal juga masih tinggi.

"Keempat, reputasi pengembang Jepang di Indonesia tidak perlu diragukan baik dari kualitas produk ataupun dari penyelesaian proyeknya," ujar Tommy.

Dalam catatan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), sepanjang tahun lalu posisi Jepang berada di peringkat ketiga negara yang berinvestasi di Indonesia dengan nilai US$4,31 miliar dengan jumlah proyek sebanyak 3.835.

Angka tersebut memang menurun dari 2018 yang tercatat di peringkat kedua dengan nilai investasi sebesar US$4,95 miliar dengan 3.166 proyek.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang properti rei investor jepang
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top