Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Adaro Targetkan Produksi Batu Bara Mendekati 60 Juta Ton

Kenaikan volume produksi berdampak pada  beban pokok Adaro mengalami peningkatan dimana nisbah kupas gabungan mencapai 4,69 kali atau lebih tinggi dari rencana yang ditetapkan sebesar 4,56 kali.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 04 Maret 2020  |  17:31 WIB
Presiden Direktur PT Adaro Energy Tbk Garibaldi Thohir (tengah) didampingi CFO Lie Luckman (kiri) dan Wakil Presiden Direktur Christian Ariano Rachmat (kanan) menjawab pertanyaan awak media seusai RUPST di Jakarta, Selasa (30/4/2019). - ANTARA/Dhemas Reviyanto
Presiden Direktur PT Adaro Energy Tbk Garibaldi Thohir (tengah) didampingi CFO Lie Luckman (kiri) dan Wakil Presiden Direktur Christian Ariano Rachmat (kanan) menjawab pertanyaan awak media seusai RUPST di Jakarta, Selasa (30/4/2019). - ANTARA/Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, JAKARTA - PT Adaro Energy Tbk menargetkan produksi batu bara dapat mencapai 54 juta ton hingga 58 juta ton tahun ini.

Presiden Direktur dan Chief Executive Officer PT Adaro Energy (ADRO) Garibaldi Thohir mengatakan kinerja produksi 2019 mengalami peningkatan sebesar 7 persen menjadi 58,03 juta ton. Jumlah tersebut melebihi panduan yang ditetapkan pada kisaran 54 juta ton-56 juta ton di 2019.

Kenaikan volume produksi berdampak pada  beban pokok Adaro mengalami peningkatan dimana nisbah kupas gabungan mencapai 4,69 kali atau lebih tinggi dari rencana yang ditetapkan sebesar 4,56 kali.

"Tahun ini kami targetkan produksi batu bara dapat mencapai 54 juta ton hingga 58 juta ton dan nisbah kupas konsolidasi 4,30 kali," ujarnya dalam siaran pers, Rabu (4/3/2020).

Garibaldi menuturkan kondisi harga jual rerata yang turun 13 persen berdampak penurunan pendapatan Adaro yang mencapai 4,42 persen. Namun meski harga turun, penjualan Adaro meningkat 9 persen menjadi 59,19 juta ton di 2019.

Dia mengungkapkan kinerja perusahaan penurunan tersebut disebabkan oleh adanya tekanan pada pasar batu bara.

Kinerja moncer Adaro, terjadi sepanjang tahun lalu dengan realisasi target operasional maupun keuangan, meski harus menghadapi tekanan pasar.

"Kami gembira dengan kinerja perusahaan pada tahun 2019 karena di tengah pasar yang sulit, kami berhasil mencetak kinerja finansial yang solid berkat pertumbuhan volume tahunan yang tinggi dan pengendalian biaya yang berkelanjutan," kata Garibaldi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adaro
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top