Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Properti: Rumah Tapak Paling Potensial di Tahun Ini

Produk rumah tapak dinilai masih akan menjadi segmen yang penjualannya paling potensial pada tahun ini
Ilham Budhiman
Ilham Budhiman - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  20:46 WIB
Deretan rumah tapak di kawasan Padasuka Atas, Bandung, Jawa Barat, Rabu (17/10/2018). - JIBI/Rachman
Deretan rumah tapak di kawasan Padasuka Atas, Bandung, Jawa Barat, Rabu (17/10/2018). - JIBI/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – Produk rumah tapak dinilai masih akan menjadi segmen yang penjualannya paling potensial pada tahun ini.

Director Strategic Consulting Cushman & Wakefield Indonesia Arief Rahardjo mengatakan bahwa pangsa pasar dari subsektor properti tersebut dari tahun ke tahun cenderung stabil. 

"Pasar perumahan tapak cukup stabil. Kita pantau di Jabodetabek ada sekjtar 40 proyek pengembangan kawasan perumahan," kata Arief, Kamis (6/2/2020). 

Berdasarkan riset Cushman & Wakefield Indonesia, secara akumulatif terdapat peningkatan supply pada kuartal IV/2019 di wilayah Jabodetabek sebesar 383.258 unit atau naik dibandingkan dengan 2018 yaitu 375.258 unit. 

Secara terperinci, pasokan terbesar ada di Tangerang mencapai 61 persen, Bogor-Depok 22 persen, Bekasi 11 persen, dan Jakarta 7 persen. 

Untuk kawasan Tangerang dia mengungkapkan produk rumah tapak didominasi pasokan untuk segmen menengah ke bawah. 

Sementara itu, secara kumulatif pada kuartal IV/2019 tingkat penjualan juga mengalami kenaikan sebesar 94,5 persen atau naik bila dibandingkan dengan tahun 2018 sebesar 93,8 persen. 

Lebih lanjut, dia menyatakan pasa rumah tapak masih didominasi pangsa pasar milenial, pasangan muda, dan end user. Rumah yang banyak di cari adalah yang kisaran harganya Rp900 juta-Rp1,5 miliar. 

Untuk menyasar kaum milenial, Arief mengungkapkan para pengembang biasanya akan menawarkan program promosi yang menarik seperti harga yang terjangkau dan fasilitas yang memadai.

Selain perumahan, pasar apartemen pada tahun ini juga masih berpotensi bergerak. Hal itu terdorong oleh strategi para pengembang yang aktif melakukan promosi ke pasar.

Sebelumnya, REI DKI Jakarta juga memproyeksikan pasar hunian akan terus berlanjut secara positif di tahun ini menyusul kebutuhan yang semakin besar setiap tahunnya.

Ketua Umum DPD Real Estate Indonesia (REI) DPD Jakarta Arvin F. Iskandar mengatakan pasar residensial khususnya perumahan akan terus tumbuh secara simultan. 

"Growth-nya mungkin setiap tahun 5 persen dari perumahan," kata Arvin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti rumah tapak
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top