Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sri Mulyani Akui Investasi di Sektor Manufaktur Bermasalah

Investasi di sektor manufaktur yang berpotensi besar menciptakan lapangan kerja dibandingkan sektor lain tercatat terus menurun dalam 3 tahun berturut-turut.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 30 Januari 2020  |  14:40 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan penjelasan kepada tim Bisnis Indonesia saat wawancara eksklusif di Jakarta, Jumat (22/11/2019). Bisnis - Abdullah Azzam
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan penjelasan kepada tim Bisnis Indonesia saat wawancara eksklusif di Jakarta, Jumat (22/11/2019). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA–Menteri Keuangan Sri Mulyani mengakui adanya problema besar dalam realisasi investasi di sektor manufaktur yang perlu segera diperbaiki guna meningkatkan penciptaan lapangan kerja.

Berdasarkan data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), investasi di sektor manufaktur yang berpotensi besar menciptakan lapangan kerja dibandingkan sektor lain tercatat terus menurun dalam 3 tahun berturut-turut.

Secara historis, realisasi investasi pada sektor manufaktur sempat mencapai puncaknya pada tahun 2016 dengan nominal mencapai Rp335,8 triliun.

Setelah tahun tersebut, investasi pada sektor manufaktur terus ambles dan pada 2019 sendiri tercatat terealisasi hanya sebesar Rp216 triliun.

"Perlu ada solusi antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah untuk perbaikan investasi dan lapangan kerja agar resource yang ada bisa diterjemahkan menjadi penciptaan lapangan kerja yang baik," ujar Sri Mulyani, Kamis (30/1/2020).

Menurut Sri Mulyani, penciptaan lapangan kerja perlu terus dikebut terutama seiring dengan semakin meningkatnya jumlah angkatan kerja yang membutuhkan lapangan pekerjaan.

Untuk diketahui, tahun 2020 pemerintah menargetkan realisasi investasi mencapai Rp886 triliun dengan Rp246,3 triliun di antaranya menuju pada sektor manufaktur. Dalam Rancangan RPJMN 2020-2024, realisasi investasi pada sektor manufaktur diharapkan melonjak hingga sebesar Rp825 triliun.

Harapannya, kontribusi sektor manufaktur terhadap PDB bisa mencapai 21% pada 2024 mendatang. Dalam Perpres No. 61/2019 tentang Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2020 pemerintah juga menargetkan penciptaan lapangan kerja mencapai 2,7 juta hingga 3 juta dengan laju pertumbuhan PDB per tenaga kerja mencapai 3-4%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani manufaktur
Editor : Hadijah Alaydrus
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top