Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menkop UKM Dorong Penciptaan Wirausaha Muda di Bidang Pertanian

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menilai potensi desa perlu dikembangkan, terutama dalam hal pertanian komoditas andalan yang dihasilkan.
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 23 November 2019  |  13:21 WIB
Petani memanen kentang di Desa Cicayur, Kecamatan Cimenyan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Selasa (15/1/2019). - Bisnis/Rachman
Petani memanen kentang di Desa Cicayur, Kecamatan Cimenyan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Selasa (15/1/2019). - Bisnis/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mendorong upaya berbagai pihak untuk menciptakan entrepreneur atau wirausaha muda di bidang pertanian desa guna mengangkat perekonomian bangsa mulai dari perdesaan.

Hal itu disampaikannya ketika menyaksikan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) Pengembangan Inclusive Business Kewirausahaan Pariwisata Lombok antara GIZ, sebuah badan usaha milik Pemerintah Jerman, dengan Javara di Javara Culture, Kemang, Jakarta, Jumat (22/11/2019). 

Pada kesempatan itu, Teten mendukung upaya bersama dalam mendorong kekuatan dan potensi desa dengan mengoptimalkan semangat wirausaha muda untuk terlibat di dalamnya.
 
“Yang terpenting adalah mengklasterkan supaya pembinaan mudah. Kami bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) sudah mengembangkan dan mengidentifikasi ada 33 desa adat yang sudah teridentifikasi komoditasnya,” paparnya dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis, Sabtu (23/11/2019).
 
Selain komoditas, desa-desa tersebut memiliki alam yang indah yang dapat dipromosikan sebagai destinasi wisata.

“Kami menawarkan kepada Javara untuk masuk, bukan hanya untuk mengelola satu produk tapi ekonomi desa terintegrasi,” lanjut Teten.
 
Kementerian Koperasi dan UKM pun mengapresiasi kerja sama GIZ dengan Javara untuk mengangkat potensi dan kekuatan desa sebagai kekuatan ekonomi Indonesia. Menurut Teten, kesepakatan tersebut juga menjadi momentum untuk membidik dan meningkatkan petani muda sebagai seniman pangan.
 
Selain itu, juga diharapkan mampu mendorong kaum milenial untuk makin berminat terjun dalam bertani.

Turut hadir dalam acara tersebut Founder Javara Helianti Hilman, Direktur Industri, Pariwisata, dan Ekonomi Kreatif Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Leonardo Adypurnama, dan Deputi Bidang Produksi dan Pemasaran Kementerian Koperasi dan UKM Victoria Simanungkalit.
 
Javara Culture merupakan perusahaan dengan tagline Indigenous Indonesia yang fokus mengangkat pangan tradisional dan budaya dari desa-desa di Indonesia.
 
Helianti menjelaskan saat ini, ada sekitar 900 produk Javara berupa produk organik, natural, dan heritage. Di antaranya, beras-beras warisan nusantara, aneka jenis gula (kelapa, sorgum, lontar, nipah), aneka garam (laut, gunung, dan tanaman), mie campur daun kelor, serta mie dengan ubi ungu yang telah diekspor ke Italia dan Afrika Selatan. 
 
“Kami juga memasarkan semua produk makanan kesehatan dari Aceh hingga Papua,” ungkapnya.
 
Bahkan, tambah Helianti, 250 produk dari 900 produk yang dihasilkan Javara sudah memiliki sertifikat organik berstandar AS, Eropa, dan Jepang, serta sudah diekspor ke 24 negara di dunia. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertanian kementerian koperasi dan ukm
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top