Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pertamina Beberkan Pencopotan Dirut PT Pertamina Power Indonesia

PT Pertamina (Persero) buka suara soal pencopotan Direktur Utama PT Pertamina Power Indonesia (PPI) di tengah proyek PLTGU Jawa-1 masih berjalan dan selesai pada 2021.
David Eka Issetiabudi
David Eka Issetiabudi - Bisnis.com 03 November 2019  |  17:15 WIB
Ilustrasi Pertamina - Repro
Ilustrasi Pertamina - Repro

Bisnis.com, JAKARTA — PT Pertamina (Persero) buka suara soal pencopotan Direktur Utama PT Pertamina Power Indonesia (PPI) di tengah proyek PLTGU Jawa-1 masih berjalan dan selesai pada 2021.

Adapun surat pencopotan Ginanjar, sebagai Dirut PPI sudah diteken direksi Pertamina. Proses serah terima jabatan pun akan segera dilaksanakan.

Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman mengaku tidak ada yang istimewa atas pencopotan dirut anak usaha Pertamina yang didirikan pada Agustus 2017 tersebut.

Menurutnya, pergantian tersebut semacam rotasi dan mutasi semata. "Biasa saja itu. Nanti akan segera ada penugasan berikutnya," tuturnya kepada Bisnis.com, akhir pekan lalu.

Sebelumnya, ketika dikonfirmasi, Ginanjar enggan berbicara banyak terkait pencopotannya tersebut. "Soal pemberhentian semuanya wewenang dari direksi. Saya nggak bisa bicara banyak," katanya kepada Bisnis.com.

Namun, dia menjelaskan proyek tersebut sejauh ini berjalan sesuai target dan telah mencapai 30 persen. Bahkan, progresnya sempat melebihi target. Adapun biaya investasi yang sudah dikeluarkan mencapai US$275 juta.

Pengerjaan PLTGU Jawa-1 dilakukan oleh PT Jawa Satu Power yang merupakan perusahaan konsorsium dari PPI, Marubeni Corporation, Sojitz Corporation. Sementara untuk pembangunan konstruksi dipercayakan kepada General Electric (GE), Samsung C&T (Samsung), dan PT Meindo Elang Indah (Meindo), termasuk pemeliharaan pembangkit listrik selama 25 tahun.

PLTGU Jawa-1 tersebut akan terintegrasi dengan fasilitas regasifikasi terapung floating storage regasification unit/FSRU yang pembangunannya telah dimulai di galangan kapal Samsung Heavy Industries Busan di Korea Selatan.

Dari total investasi proyek PLTGU Jawa 1 yang mencapai US$1,8 miliar, sekitar US$300 juta-US$400 juta di antaranya untuk FSRU. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

direksi bumn
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top