Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Asosiasi Mesin Tekstil Jerman Incar Pasar Indonesia

Asosiasi Mesin Tekstil Jerman atau VDMA menyatakan pertikaian antara Indonesia dan Uni Eropa membuat kondisi bisnis bagi pengusaha global tidak kondusif. Asosiasi berharap pertikaian tersebut dapat segera diselesaikan.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 28 Maret 2019  |  21:24 WIB
Indonesia International Textile & Garment Expo.  - foto indointertex
Indonesia International Textile & Garment Expo. - foto indointertex

Bisnis.com, JAKARTA – Asosiasi Mesin Tekstil Jerman atau VDMA menyatakan pertikaian antara Indonesia dan Uni Eropa membuat kondisi bisnis bagi pengusaha global tidak kondusif. Asosiasi berharap pertikaian tersebut dapat segera diselesaikan.

Managing Director VDMA Elgar Straub mengatakan Indonesia merupakan mitra dagang yang strategis bagi para anggota asosiasi. Pasalnya, Indonesia memiliki populasi dan pengusaha besar di Asia Tenggara. Dengan kata lain, Indonesia menjadi lokasi strategis dalam mengembangkan usaha di Asia Tenggara.

“Menurut kami, [pertikaian tersebut] tidak bagus bagi perekonomian global. Menurut kami [perdagangan] harus sebebas mungkin dan tentu kami ingin hubungan yang baik dan terbuka dan Indonesia merupakan mitra dagang yang penting,” tuturnya, Kamis (28/3/2019).

Di sisi lain, Elgar mengutarakan, Indonesia harus mengucurkan dana investasi lebih banyak lagi dalam memasuki era revolusi industri 4.0. Jika dibandingkan dengan negeri jiran, Vietnam telah meningkatkan dan mengambangkan kemampuannya untuk menciptakan peluang usaha ayng lebih tinggi dalam 2 tahun terakhir.

Elgar menyampaikan melakukan investasi lebih jauh menjadi penting bagi Indonesia untuk dapat memahami kondisi industri global di masa depan dan saat ini. “Pasar negeri ini berubah, negeri ini berubah, masyarakat Indonesia [kini] menginginkan produk berkualitas tinggi,” paparnya.

Maka dari itu, Elgar mengutarakan para anggota asosiasi akan berusaha untuk masuk ke pasar Indonesia mengingat dalam 10 tahun terakhir produksi garmen dan tekstil Indonesia cukup tinggi. Asosiasi mencatat nilai ekspor mesin tekstil dan garmen ke Indonesia berada di kisaran 2 juta euro, sedangkan nilai ekspor mesin tekstil dan garmen ke Vietnam mencapai 4 juta euro.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Industri Tekstil
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top