125 Personel Gabungan PLN Tiba di Palu, Listrik Diupayakan Normal Bertahap Sore Ini

Sebanyak 125 personel dari tim gabungan PLN Sulawesi telah tiba di Palu, Sulawesi Tengah. Kedatangan tim tahap pertama ini untuk membantu upaya percepatan pemulihan pasokan listrik pascagempa bumi dan tsunami yang terjadi, Jumat (28/9).
Denis Riantiza Meilanova | 30 September 2018 13:37 WIB
Suasana jembatan kuning yang ambruk akibat gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (29/9). Dampak dari gempa 7,7SR tersebut menyebabkan sejumlah bangunan hancur dan sejumlah warga dievakuasi ke tempat yang lebih aman. - Antara

Bisnis.com, PALU--Sebanyak 125 personel dari tim gabungan PLN Sulawesi telah tiba di Palu, Sulawesi Tengah. Kedatangan tim tahap pertama ini untuk membantu upaya percepatan pemulihan pasokan listrik pascagempa bumi dan tsunami yang terjadi, Jumat (28/9).

Tim sempat terkendala akses jalan yang masih ditutup.  Sejak akses jalan darat trans Sulawesi dibuka kembali, utamanya yang menghubungkan Sulawesi Utara dan Gorontalo dengan akses menuju Palu, melalui jalur Toboli - Kebun Kopi, tim bisa mencapai Palu.

Direktur Bisnis Regional Sulawesi PT PLN (Persero) Syamsul Huda bertindak sebagai koordinator, memimpin serta memantau langsung jalannya proses inventarisasi dan upaya perbaikan kelistrikan Palu.

"Kondisi aset pembangkit dan jaringan yang bisa kami perbaiki dan operasikan dengan segera, harus menjadi fokus kami bersama. Mesin pembangkit diesel di PLTD Silae yang bisa segera diperbaiki dan dioperasikan serta beberapa penyulang yang tidak mengalami kerusakan parah kami upayakan maksimal untuk segera dapat menyuplai listrik Kota Palu dan sekitarnya.  Kami targetkan Minggu sore ini mulai normal secara bertahap," ujar Syamsul Huda saat memimpin briefing Tim Gabungan Recovery Kelistrikan Palu, dikutip dari siaran pers, Minggu (30/9/2018).

Dia menuturkan untuk rumah sakit dan posko yang tersebar di beberapa titik telah memanfaatkan mobile genset yang ada. Selain itu, sore nanti diupayakan sejumlah unit pembangkit bisa diselesaikan perbaikannya.

"Saat ini sudah ada sekitar 12 genset yang bisa dimanfaatkan untuk penerangan sejumlah posko, tambah 10 genset dari Manado.  Kami berharap mobil pengangkut genset yang lainnya bisa segera tiba baik di Palu dan Donggala untuk menambah suplai tambahan penerangan warga.   Saat ini, pergerakannya terus kami pantau untuk memastikan baik genset maupun alat berat bisa tiba di lokasi dengan selamat dan cepat," kata Syamsul Huda.

Tag : PLN, tsunami, palu, Gempa Palu
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top