Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres JK akan Buka The Third Islamic IDB

Wakil Presiden Jusuf Kalla akan bertolak ke Provinsi Bali untuk membuka The 3rd Islamic Development Bank (IDB) Member Countries Sovereign Investment Forum di Bali Internasional Convention Center
Irene Agustine
Irene Agustine - Bisnis.com 10 April 2017  |  13:54 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla. - Bloomberg/Dimas Ardian
Wakil Presiden Jusuf Kalla. - Bloomberg/Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla akan bertolak ke Provinsi Bali untuk membuka The 3rd Islamic Development Bank (IDB) Member Countries Sovereign Investment Forum di Bali Internasional Convention Center.

Dikutip dari keterangan resmi juru bicara Wapres RI Husain Abdullah, Senin, (10/4/2017) Wapres akan memberikan sambutan dan mengunjungi pameran yang merupakan rangkaian acara tersebut.

Wapres akan didampingi oleh Presiden IDB Bandar Al Hajjar, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Direktur Utama PT Sarana Multi Infrastruktur Emma Sri Martini dan Gubernur Bali Made Mangku Pastika.

Selesai acara, malam itu juga Wapres di jadwalkan kembali ke Jakarta.

Dari laman wapresri.go.id disebutkan hari ini, Senin (10/4/2017), pukul 15:00 WIB, Wapres JK memulai perjalanan dalam rangka kunjungan kerja ke provinsi Bali menghadiri The 3rd Islamic Development Bank Member Countries Sovereign Investments Forum. Pesawat yang akan membawa JK dan rombongan berangkat dari Pangkalan TNI AU Halim Perdanakusuma Jakarta. Kemudian pada hari ini juga, pukul 21:20 WIB, Wapres JK tiba kembali di Jakarta.

 

 

 

SOMALIA

Sementara itu, Wakil Presiden Jusuf Kalla akan melepas pengiriman bantuan kemanusiaan untuk mengatasi kelaparan di Somalia, berupa seribu ton beras dari Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur.

"Kami sampaikan Insya Allah kalau tidak ada aral melintang tanggal 23 April atau paling lambat 30 April. Beras sebanyak seribu ton ini akan kita kirim melalui pelabuhan Surabaya dan Insya Allah beliau berkenan melepas bantuan perdana ini," kata Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT) Ahyudin usai menemui Wakil Presiden Jusuf Kalla di kantornya, Jakarta, Senin seperti dikutip Antara.

Menurut Ahyudin, dalam pertemuan itu, Wapres Jusuf Kalla mengapresiasi langkah ACT yang mengajak masyarakat Indonesia untuk berdonasi dalam bentuk beras guna membantu warga Somalia yang mengalami kelaparan.

"Insya Allah kita, seperti yang dikatakan Pak JK tadi, adalah bangsa dengan tangan di atas, kita tunjukkan kita bangsa yang besar, bangsa yang bersedia membantu mengurusi urusan kemanusiaan bangsa lain," kata dia.

ACT juga menyampaikan kepada Wapres bahwa aliran bantuan tersebut ditargetkan dapat mencapai 25 ribu ton beras yang diberikan dalam beberapa tahap selama setahun.

"Alhamdulilah kami sampaikan pada beliau kurang dari sebulan ACT sudah mendapatkan dukungan seribu ton beras dari masyarakat dari target 25 ribu ton," kata dia.

Ahyudin menambahkan, ACT akan fokus untuk menggalang bantuan bahan pangan karena kebutuhan pangan di Somalia sangat mendesak sehingga donasi dalam bentuk uang pun akan dibelanjakan beras.

"Kebetulan bahan pangan yang kita miliki adalah beras, dan kebetulan juga 80 persen warga Afrika mengonsumsi beras," kata dia.

Kapal kemanusiaan bermuatan seribu ton beras yang akan dilepas JK tersebut, akan mengarungi samudera selama 20 hari perjalanan dan begitu sampai tiba di Mogadishu, Somalia, akan didistribusikan kepada 40 ribu kepala keluarga di berbagai daerah di sana.

Berdasarkan laporan PBB, bencana kekeringan di Somalia telah menyebabkan 6,2 juta orang kelaparan, dan sedikitnya 110 orang meninggal di setiap satu wilayah negara di Afrika Timur itu.

 

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

idb
Editor : Linda Teti Silitonga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top