Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BUDIDAYA LOBSTER: Jabar Pacu Pemulihan Varietas

Pemerintah Provinsi Jawa Barat terus berusaha melakukan pemulihan terhadap komoditas lobster yang produksinya saat ini terus menurun.
Adi Ginanjar Maulana
Adi Ginanjar Maulana - Bisnis.com 20 Desember 2015  |  16:23 WIB

Bisnis.com, BANDUNG--Pemerintah Provinsi Jawa Barat terus berusaha melakukan pemulihan terhadap komoditas lobster yang produksinya saat ini terus menurun.

Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan (Diskanlut) Jabar Jafar Ismail mengatakan saat ini pihaknya terus menggencarkan pemulihan terhadap komoditas lobster agar populasinya bisa meningkat kembali.

"Lobster di bawah 200 gram itu harus dibudidayakan tidak boleh dijual karena ada larangan. Ada wacana kita harus moratorium untuk pemulihan, sementara ini baru pembatasan yang kecil," ujarnya kepada Bisnis, Minggu (20/12/2015).

Menurutnya, apabila lobster dipulihkan dulu untuk berkembang lebih pesat maka nelayan pun akan terdongkrak pendapatannya.

Permintaan ekspor lobster saat ini memang besar mengingat konsumennya dari kalangan menengah ke atas. Bahkan, harga ekspor lobster beberapa tahun terakhir cukup tinggi.

Dari permintaan yang tinggi itu banyak nelayan yang mencarinya sehingga menyebabkan populasi lobster di dalam negeri terutama Jabar menurun. Maka dari itu, pihaknya meminta nelayan jangan menangkap lobster yang sedang bertelur maupun di bawah 200 gram.

"Lobster sekarang populasinya sudah terancam menurun, jadi harus dibudidayakan. Hal ini sebagai upaya meningkatkan kembali populasinya," ujarnya.

Sementara itu, kalangan nelayan di Jabar mengapresiasi langkah pemerintah yang membudidayakan lobster.

Presidium Serikat Nelayan Indonesia (SNI) Jabar Budi Laksana menyatakan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan (Permen KP) No. 1/2015 lobster di bawah 200 gram kepiting, lobster, dan rajungan memnag tidak boleh ditangkap.

Oleh karena itu, upaya budidaya merupakan langkah tepat untuk menekan turunnya populasi lobster di Jabar. "Untuk pengembangan habitat kami kira peraturan itu tepat untuk dipakai karena populasinya semakin sedikit," ujarnya.

Kendati demikian, yang terpenting adalah bagaimana pengembangan budi daya lobster ini ditingkatkan karena secara pasar juga bagus. Peningkatan itu dilakukan dengan melibatkan nelayan di dalamnya.

"Yang terpenting adalah bagaimana peran pemerintah dalam menfasilitasinya. Sehingga ketika populasi lobster semakin menanjak maka pendapatan masyarakat akan meningkat," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Lobster Budidaya Lobster
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top