Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BISNIS PERIKANAN: Menteri Susi Wajibkan Korporasi Penuhi Standar HAM

Pelaku usaha perikanan tangkap akan diwajibkan untuk mengikuti standar hak azasi manusia (HAM) di wilayah laut Indonesia
Samdysara Saragih
Samdysara Saragih - Bisnis.com 10 Desember 2015  |  13:38 WIB
BISNIS PERIKANAN: Menteri Susi Wajibkan Korporasi Penuhi Standar HAM
Ikan hasil tangkapan nelayan. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Pelaku usaha perikanan tangkap akan diwajibkan untuk mengikuti standar hak azasi manusia (HAM) di wilayah laut Indonesia.

Ketentuan tersebut dimuat dalam Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No. 35/2015 tentang Sistem dan Sertifikasi HAM pada Usaha Perikanan. Beleid resmi diundangkan pada hari ini, Kamis (10/12/2015), yang bertepatan dengan Hari HAM Internasional.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengingatkan korporasi untuk tidak lagi mengabaikan prinsip-prinsip HAM dalam aktivitas usaha. Dia menyebutkan pelanggaran HAM di sektor perikanan masih terjadi seperti perdagangan orang, penyelundupan manusia, penggunaan tenaga kerja anak, hingga ekspolitasi tenaga kerja dengan gaji rendah dan tanpa jaminan sosial.

“Banyak pelaku bisnis meminta kuota tuna, tapi mereka lupa menempatkan di mana kuota kemanusiaan,” ujarnya dalam konferensi pers di Jakarta, hari ini, Kamis (10/12/2015).

Ketua Satgas Anti Illegal Fishing KKP Mas Achmad Santosa mengatakan Permen No. 35/2015 mengandung tiga ketentuan pokok. Pertama, standar HAM yang sesuai dengan prinsip United Nations Guiding Principles on Business and Human Rights.

Kedua, due diligence atau uji tuntas kepada pelaku usaha agar memenuhi standar HAM. Ketiga, pemulihan HAM.

Bila uji tuntas oleh lembaga verifikasi independen terpenuhi, pelaku usaha akan memperoleh sertifikasi. Pokok-pokok uji kepatuhan dan akreditasi lembaga verifikasi dibuat oleh Tim HAM.

“Tim HAM ini akan dibentuk lewat keputusan menteri dalam satu sampai dua bulan ke depan,” ujarnya.

Ketua The Foundation for International Human Rights Reporting Standards (FIHRRST) Marzuki Usman mengatakan regulasi yang mewajibkan pemenuhan standar HAM kepada korporasi merupakan sejarah baru.

“Ini merupakan yang pertama di dunia. Sekali-sekali orang luar bisa menoleh ke Indonesia,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ham illegal fishing Susi Pudjiastuti
Editor : Linda Teti Silitonga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top