Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Stok Banyak, Tak Perlu Impor Gula Kristal Putih

Pemerintah diminta tidak membuka kran impor gula kristal putih (GKP) pada tahun ini meskipun diperkirakan terjadi penurunan produksi GKP dibandingkan capaian tahun lalu sebesar 2,58 juta ton.
Irene Agustine
Irene Agustine - Bisnis.com 11 Maret 2015  |  20:20 WIB
Stok Banyak, Tak Perlu Impor Gula Kristal Putih
Bagikan
Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah diminta tidak membuka kran impor gula kristal putih (GKP) pada tahun ini meskipun diperkirakan terjadi penurunan produksi GKP dibandingkan capaian tahun lalu sebesar 2,58 juta ton.
 
Tahun lalu, Asosiasi Gula Indonesia (AGI) mencatat realisasi impor GKP mencapai 21.600 ton dari rencana sebelumnya sebesar 350.000 ton.
 
Secara total, impor gula tahun lalu mencapai 3,56 juta ton.
 
Tahun ini, AGI memprediksi produksi gula  turun menjadi 2,54 juta ton karena areal budidaya tidak bertambah signifikan. Bahkan, terjadi kecenderungan penurunan areal tebu rakyat di jawa hingga 10%.
 
Senior Advisor AGI Adig Suwandi mengatakan meskipun produksi GKP diperkirakan turun namun importasi GKP tidak diperlukan karena stok gula saat ini lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan konsumsi.
 
“Selain stok lebih dari cukup, juga pada bulan April terdapat 8 PG di Sumsel dan Lampung mulai giling. Sedangkan sebagian besar PG di Jawa mulai panen raya tebu medio Mei 2015,” katanya, Rabu, (11/3).
 
Adig mengatakan importasi gula seharusnya dibatasi untuk kebutuhan industri skala besar pada tahun ini sehingga tidak ada lagi efek rembesan pasar yang menggangu daya beli gula petani tebu.
 
Pasalnya,  harga gula tahun lalu yang rendah membuat petani merugi sehingga mereka tidak memiliki dan cukup untuk diinvestasikan kembali ke kebun.  
 
Tahun lalu, harga gula pada awal giling 2014 masih berkisar Rp 8.,400 per kg , tetapi  begitu masuk medio hingga akhir giling tinggal Rp 7.800-Rp 7.950/kg.  

Adig mengatakan hal tersebut membuat petani memutusan tidak membongkar tanaman untuk diganti bibit dari varietas unggul.  
 
Juga tidak melakukan perluasan areal.  Tanaman tebu dipertahankan melalui keberadaan keprasan dengan budidaya seadanya dan jauh dari praktek terbaik.
 
Hal itu berpotensi menurunkan produktivitas tebu dari 70,8 ton/ha (2014) menjadi 68,7 ton (2015).
 
Apabila agroklimat tahun ini baik, Adig memperkirakan penurunan produktivitas terkompensasi dengan peningkatan rendemen dari 7,64% menjadi 8,02%.

"Sehingga, Petani dan PG perlu memanfaatkan sisa waktu hingga giling tiba untuk bisa memperbaiki lingkungan pertumbuhan tanaman sehingga menunjang tercapainya hasil panen  lebih baik," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor gula gula kristal putih
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top