Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ini Alasan Pertamina Enggan Akuisisi TubanPetro

Menteri Koordinator Perekonomian menyatakan PT Pertamina (Persero) enggak mengakuisisi PT Tuban Petrochemical Industries (TubanPetro) karena utang yang menggunung.
Fauzul Muna
Fauzul Muna - Bisnis.com 13 Januari 2015  |  22:55 WIB
Ini Alasan Pertamina Enggan Akuisisi TubanPetro
Menko Perekonomian Sofyan Djalil bersiap memberikan keterangan usai memimpin rapat koordinasi (Rakor) di Kantor Kemenko Perekonomian Jakarta, Selasa (16/12). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA— Menteri Koordinator Perekonomian menyatakan PT Pertamina (Persero) enggan mengakuisisi PT Tuban Petrochemical Industries (TubanPetro) karena utang yang menggunung.

Sofyan Djalil menyebut pemerintah membuka pilihan Pertamina mengakuisisi aset TubanPetro. Namun, Sofyan menyampaikan BUMN migas itu enggan mengakuisisi TubanPetro karena tanggungan utang yang terlalu banyak.

Hal senada diungkapkan Rini Soemarno, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Menurutnya, Pertamina telah berterus terang menunjukkan keengganannya mengakuisisi TubanPetro. Alasannya, nilai saham TubanPetro sangat rendah berbanding terbalik dengan utang perusahaan yang besar.

“Kalau dari Pertamina telah berterus terang tidak mau mengakuisisi,” tegasnya.

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto menyatakan enggan mengakuisisi TubanPetro karena perusahana itu memiliki hutang yang sangat besar.

“Ya kalau perusahaan utangnya banyak, gimana [mau mengakuisisi],” katanya.

Seperti diketahui, TubanPetro merupakan pemilik sebagian saham TPPI. Sebelumnya, Direktur TubanPetro Riki Ibrahim mengusulkan PT Pertamina (Persero) mengakuisisi TubanPetro untuk mendapatkan saham TPPI.

TPPI sendiri memiliki peran kunci dalam kebijakan pemerintah untuk menghapus bensin berbilangan oktan (research octane number/RON) 88 atau setara Premium digantikan bensin RON 92 atau setara Pertamax.

Dengan kilang TPPI, Pertamina mampu menaikkan produksi Pertamax hingga 5 juta barel per bulan. Namun, setelah ditelisik, ternyata Pertamina tidak akan menjadi pemegang saham mayoritas di TPPI meskipun telah mengakuisisi TubanPetro. Sebabnya, porsi saham yang dimiliki TubanPetro di TPPI terbilang kecil.

Agar menjadi pemilik mayoritas, Pertamina harus mengakuisisi saham Agro Capital BV dan Agro Global Holdings BV yang memiliki porsi saham 22%. (Bisnis.com)

BACA JUGA:

Kasus Saripari-Chevron Berlanjut ke Arbitrase

Pemilik PT Tripanca Group Direkomendasikan Pailit

16 Daerah di Indonesia Dilanda Banjir

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tppi

Sumber : Bisnis.com

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top