Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IMPOR PANGAN: Pemerintah Agar Kurangi Ketergantungan

BISNIS.COM, JAKARTA— Pemerintah seharusnya dapat mengurangi ketergantungan terhadap impor nonmigas terutama kebutuhan pangan sehingga dapat membantu memperbaiki neraca perdagangan.
Dewi Andriani
Dewi Andriani - Bisnis.com 12 Mei 2013  |  16:18 WIB

BISNIS.COM, JAKARTA— Pemerintah seharusnya dapat mengurangi ketergantungan terhadap impor nonmigas terutama kebutuhan pangan sehingga dapat membantu memperbaiki neraca perdagangan.

Direktur Eksekutif Indonesia for Global Justice Riza Damanik mengatakan  penyebab utama defisit neraca perdagangan karena impor migas. Namun  impor nonmigas pun tidak kalah besar pengaruhnya.

Oleh karena itu, sambungnya, perubahan tersebut dapat dimulai dari ketergantungan terhadap impor produk nonmigas, terutama pangan.

Pasalnya, berdasarkan data dari Kementerian Perdagangan, terhitung sejak 2009 hingga 2012, impor pangan Indonesia mengalami peningkatan hingga 100,4% dari US$8,42 miliar menjadi hingga US$17,18 miliar.

Peningkatan terbesar terutama dari kopi, teh, dan cabe yang melonjak 425,12% dari US$62,1 juta di 2009 menjadi US$326,1 juta; sereal meningkat 146,6% dari US$1,5 miliar menjadi US$3,7 miliar.

Selain itu, impor gula dan kembang gula juga bertambah dari US$704,6 juta menjadi US$1,88 miliar; begitu pula dengan benih dan biji-bijian yang meningkat dari US$826,9 juta menjadi US$1481 juta; tepung yang menjadi US$645,7 dari 2009 yang masih ada dikisaran US$353,9 juta.

“Kalau kita bisa kurangi itu, setidaknya akan membantu memperbaiki neraca perdagangan,” katanya akhir minggu lalu.

Apalagi untuk barang pangan yang diimpor tersebut sebagian besar merupakan barang-barang yang sebetulnya dapat dihasilkan oleh petani lokal. “Ketimbang memperbesar impor pangan, lebih baik pemerintah membantu para petani meningkatkan hasil produksinya untuk memenuhi kebutuhan lokal.”

Riza mengatakan dengan adanya kesepakatan trade facilitation dikhawatirkan akan semakin memperbesar pintu impor yang kemudian menghilangkan daya saing petani kecil. (ltc)

 

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor pangan impor gula impor tepung impor nonmigas
Editor : Linda Teti Silitonga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top