Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Izin Keluar Awal 2023, Kuota Impor Raw Material Gula Rafinasi Naik 5 Persen

Tahun ini, kuota impor bahan mentah gula rafinasi mencapai t 3,27 juta ton,
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 07 Desember 2022  |  18:14 WIB
Izin Keluar Awal 2023, Kuota Impor Raw Material Gula Rafinasi Naik 5 Persen
Alat khusus pengangkat mengatur tumpukan karung berisi gula rafinasi di salah satu pabrik di Makassar, Sulsel, beberapa waktu lalu. - Bisnis/Paulus Tandi Bone
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Kementerian Perindustrian (Kemenperin) memperkirakan kuota impor bahan baku gula kristal rafinasi (GKR) tahun depan naik secara moderat di bawah 5 persen.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Jenderal Industri Agro Kemenperin Putu Juli Ardika saat ditemui di gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI seusai Rapat Kerja (raker) dengan Komisi VII pada Rabu (7/12/2022).

"Kemarin sudah disepakati tapi belum diputuskan kuota impor raw sugar rafinasi untuk tahun depan ada peningkatan sedikit. Namun, di bawah 5 persen," kata Putu.

Apabila dibandingkan dengan tahun ini, yakni sebanyak 3,27 juta ton, maka kemungkinan kuota impor total kuota impor raw material gula kristal rafinasi untuk 2023 berpotensi mentok di kisaran 3,4 juta ton.

Putu mengatakan pemerintah menargetkan persetujuan impor (PI) bahan baku gula kristal rafinasi nasional keluar pada awal 2023. Pemerintah, sambungnya, sudah menyelesaikan rapat koordinasi teknis (rakornis).

Sementara itu, untuk rapat koordinasi terbatas (rakortas) akan dilaksanakan pada pekan kedua Desember 2022 sebelum kemudian PI bahan baku gula rafinasi untuk tahun depan dikeluarkan. Sayangnya, Putu belum memberikan detil kebutuhan GKR yang diusulkan oleh industri.

Menurut data Asosisasi Gula Rafinasi Indonesia (AGRI), kebutuhan rata-rata GKR setiap bulan secara nasional berkisar antara 250.000 - 280.000 ton. Untuk periode ramadan, kebutuhan GKR industri bisa naik hingga 300.000 ton. 

Adapun, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mencatat kebutuhan gula di dalam negeri pada 2022 mencapai sekitar 6,48 juta ton yang terdiri atas 3,21 juta ton gula kristal putih (GKP) dan 3,27 juta ton gula kristal rafinasi (GKR).

Dari hasil rapat koordinasi terbatas atau Rakortas Tingkat Menteri pada 26 Oktober 2021 lalu, disepakati alokasi impor gula mentah untuk bahan baku gula rafinasi dan konsumsi tahun 2022 sebanyak 4,37 juta ton.

Perinciannya, alokasi untuk gula kristal rafinasi atau GKR ditetapkan sebanyak 3,48 juta ton, sedangkan gula kristal putih (GKP) untuk konsumsi sebanyak 891,627 ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri gula impor gula gula rafinasi harga gula industri gula
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top