Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Swedia-Indonesia Jalin Kemitraan Pengembangan Bus Listrik Transjakarta

Kemitraan pengembangan bus listrik ini merupakan salah satu fokus hubungan bilateral antara kedua negara dalam bidang energi dan sistem transportasi.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 06 Desember 2022  |  19:25 WIB
Swedia-Indonesia Jalin Kemitraan Pengembangan Bus Listrik Transjakarta
Vice President and Head of Region South and Southeast Asia of BusinessSweden Emil Akander dan Duta Besar (Dubes) Swedia untuk Indonesia, Timor-Leste, dan Asean Marina Berg dalam acara pembukaan Sweden-Indonesia Sustainability Partnership Week (SISP Week 2022) - Bisnis/Asahi Asry Larasati
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sweden-Indonesia Sustainability Partnership Week (SISP Week) kembali membahas terkait pengembangan bus listrik. Kerja sama ini dilakukan untuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) hingga 2030.

Duta Besar (Dubes) Swedia untuk Indonesia, Timor-Leste, dan Asean Marina Berg mengatakan tahun ini hubungan bilateral antara kedua negara akan fokus pada energi dan sistem transportasi.

"Indonesia-Swedia berkomitmen untuk mengurangi emosi karbon dan menetapkan tujuan utama untuk mencapai emosi nol bersih," jelas Marina Berg di Hotel Langham, Jakarta, Selasa (6/12/2022).

Menurutnya, fokus kerja sama tersebut tidak bisa ditunda lagi guna menabung kebaikan untuk generasi mendatang.

Untuk melancarkan tujuan dari kerja sama ini, Kerajaan Swedia melalui lembaga keuangan Swedfund International AB memberi dukungan penuh usaha bus listrik di Jakarta, khususnya PT Transjakarta.

Sebagai bukti komitmen, perwakilan kedua negara telah menandatangani perjanjian (MoU).

Kepala Divisi Sekretaris Perusahaan Transjakarta Anang Rizkani Noor mengungkapkan bahwa komitmen pengembangan elektrifikasi bus di Jakarta tertuang dalam dokumen awal pembuka kerja sama Letter of Intent (LOI).

Dalam perjanjian tersebut Direktur Utama Transjakarta M Yana Aditya dan Head of Swedfund Project Accelerator Hakan Dahlfors telah menandatangani dokumen tersebut.

Letter of Intent/LOI kemudian secara langsung diserahkan pada Chief Executive Officer Business Sweden, Jan Larsson.

"Bersama dukungan Pemerintah Swedia pengembangan bus listrik mampu memperkuat Transjakarta menyusun peta jalan elektrifikasi seluruh armada pada 2030," tutur Anang.

Marina Berg menambahkan dirinya sangat senang bisa terus bekerjasama dengan Indonesia, dan tubuh bersama-sama.

"Saya sangat senang bisa bekerjasama dalam berbagai bidang, tak terkecuali pengembangan terkait bus listrik nantinya akan di cari lebih lanjut bagaimana inovasinya," tutupnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

swedia indonesia Bus Listrik transportasi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top