Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Mendag Zulhas Klaim Harga Bahan Pokok Stabil Jelang Nataru

Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) mengklaim harga bahan pokok secara umum stabil dan aman menjelang libur Nataru.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 04 Desember 2022  |  13:20 WIB
Mendag Zulhas Klaim Harga Bahan Pokok Stabil Jelang Nataru
Menteri Perdagangan, Zulkifli Hasan meninjau sejumlah tempat penjualan minyak goreng curah rakyat (MGCR) di beberapa toko kelontong di wilayah Klender, Jakarta, Rabu, 22 Juni 2022 / Dok. Biro Humas Kemendag.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan, menyatakan bahwa harga barang kebutuhan pokok (bapok) secara umum stabil dan aman menjelang libur Natal dan Tahun Baru (Nataru).

"Saya telah melakukan kunjungan kerja ke berbagai daerah mengecek harga dan pasokan barang kebutuhan pokok. Secara umum harga barang kebutuhan pokok stabil dan pasokannya cukup," kata Zulkifli Hasan dikutip dari keterangan resmi, Minggu (4/12/2022).

Mendag yang akrab disapa Zulhas ini juga mengatakan bahwa pasokan barang kebutuhan pokok akan terus tersedia. Adapun, jika ada gejolak harga, Pemerintah akan langsung bertindak dengan memberikan subsidi, baik untuk harga maupun untuk biaya logistik.

"Pemerintah menjamin ketersediaan barang pokok dan jika ada kenaikan harga, langsung disubsidi melalui Pemerintah Daerah," ujarnya.

Sementara itu, Zulhas sempat menerima beberapa aduan dari masyarakat. Di antaranya terkait pengurusan izin impor produk hortikultura. Mendag Zulkifli Hasan meminta importir memenuhi persyaratan sesuai aturan dan mengutamakan impor komoditas yang tidak dapat dihasilkan di dalam negeri.

"Produk hortikultura yang mampu kita hasilkan tidak perlu impor. Utamakan buah-buahan dan sayur-sayuran lokal. Buah yang sudah ada di dalam negeri tidak perlu diimpor lagi,” ujarnya.

Mayarakat juga menyampaikan aduan terkait kenaikan harga kedelai sebagai bahan baku tahu dan tempe. Menanggapi hal tersebut, Zulhas menyatakan, Pemerintah menugaskan Bulog untuk mengimpor 300.000 ton kedelai dan akan dijual dengan harga sekitar Rp11.000 per kilogram jika harga impornya Rp12.000 per kilogram. 

"Pemerintah telah mendorong Perum Bulog untuk melakukan importasi secara langsung dari negara produsen guna menjaga ketersediaan pasokan dan harga kedelai di pasar.Jadi perajin tahu dan tempe dapat membeli dari Perum Bulogdengan harga yang terjangkau," jelasnya.

Selain itu, Mendag Zulkifli Hasan juga menerima aduan terkait kenaikan harga minyak goreng. Mengenai aduan tersebut, dia memastikan bahwa masyarakat mendapatkan minyak goreng curah dan kemasan dengan merek "Minyakita" dengan harga Rp14.000/ per liter.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bahan pokok harga bahan pokok harga pangan zulkifli hasan
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top