Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Proyek Rusun Pekerja Konstruksi IKN Harus Rampung Cepat, Pengamat Sarankan Ini

Pengamat sebut teknologi bangunan modular memiliki keunggulan dalam kecepatan dan mendukung kemudahan dalam pembangunan rusun pekerja konstruksi di IKN.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 30 November 2022  |  21:13 WIB
Proyek Rusun Pekerja Konstruksi IKN Harus Rampung Cepat, Pengamat Sarankan Ini
Proyek Rusun Pekerja Konstruksi IKN Harus Rampung Cepat, Pengamat Sarankan Ini. Presiden Jokowi pada acara Ibu Kota Nusantara Sejarah Baru Peradaban Baru di The Ballroom Djakarta Theater, Jakarta, Selasa (18/10/2022) - BPMI Setpres - Muchlis Jr.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR Iwan Suprijanto mengatakan bahwa pembangunan Hunian Pekerja Konstruksi berupa rumah susun (Rusun) senilai Rp567 miliar ditargetkan rampung pada awal 2023 sehingga mampu mendukung proses pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Pembangunan Hunian Pekerja Konstruksi tersebut rencananya dilaksanakan selama 145 hari kalender. Pembangunan dimulai sejak 29 Agustus 2022 hingga 20 Januari 2023.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengungkapkan hunian pekerja konstruksi di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara dapat dijadikan kantor bersama.

"Selain untuk hunian, bisa juga untuk kantor bersama di situ. Tidak usah di tempat lain agar terkoordinir dengan rapi," kata Basuki.

Untuk mencapai target tersebut, pemanfaatan teknologi yang tepat sangat diperlukan. Pengamat infrastruktur dari Universitas Trisakti Yayat Supriatna mengatakan teknologi bangunan modular dari BUMN karya seperti Wijaya Karya (WIKA) memiliki keunggulan dalam kecepatan dan mendukung kemudahan sehingga dapat mempercepat pembangunan hunian pekerja konstruksi di IKN Nusantara.

"Teknologi ini cepat terus kemudian didesain dengan kondisi yang mendukung kemudahan dalam konteks tidak membutuhkan proses yang cukup panjang," ujar Yayat dalam keterangan tertulis, dikutip Rabu (30/11/2022).

Teknologi modular dalam konteks yang memang didesain dengan sisi kepraktisan sehingga metode pembangunannya tidak perlu seperti pembangunan bangunan-bangunan konvensional yang membutuhkan waktu lama.

"Dalam konteks rumah pekerja yang sekarang di desain oleh BUMN di IKN, memiliki satu konsep bangunan yang lebih efisien dari sisi teknis dan nonteknisnya. Kalau untuk model yang sekarang dibangun ya secara praktis lebih cepat gitu dalam pembangunannya," kata Yayat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IKN konstruksi Kementerian PUPR
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

back to top To top