Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Tahun Ini Indonesia Tidak Kenal Resesi, Bos BI Yakin Pertumbuhan Ekonomi Lebih dari 5 Persen

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia sekitar 4,5–5,3 persen pada 2022.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 21 November 2022  |  12:39 WIB
Tahun Ini Indonesia Tidak Kenal Resesi, Bos BI Yakin Pertumbuhan Ekonomi Lebih dari 5 Persen
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan dalam konferensi pers triwulanan KSSK di Jakarta, Senin (1/8/2022). - Youtube Kemenkeu
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia dapat mencapai 4,5 persen–5,3 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) pada 2022

Hal tersebut disampaikan Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Rapat Kerja dengan Komisi XI DPR di Kompleks Parlemen, Senin (21/11/2022).

“Di atas 5 persen Alhamdulillah konsumsi domestik juga menguat, ekspor masih cukup bagus, investasi cukup bagus,” kata Perry, Senin (21/11/2022).

Meski ekonomi Indonesia diprediksi tumbuh di atas 5 persen pada 2022, Perry menekankan agar tetap waspada pada 2023 mendatang mengingat adanya perlambatan ekonomi dunia serta dampak resesi global terhadap ekonomi dalam negeri.

Adapun Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III/2022 mencapai 5,72 persen yoy. Bila dibandingkan dengan kuartal sebelumnya tumbuh 1,81 persen. 

Sementara itu, untuk inflasi diperkirakan masih akan naik hingga 6,1 persen di akhir tahun sebagai dampak dari naiknya harga bahan bakar minyak (BBM) yang dilakukan pemerintah pada September lalu.

Untuk menekan inflasi, Perry meminta dukungan Komisi XI untuk terjun ke daerah-daerah guna mengendalikan inflasi pangan agar inflasi pangan dapat turun ke level 5–6 persen pada bulan-bulan berikutnya. 

Kemudian dari sisi administered prices, untuk tarif angkutan dan juga adanya kenaikan UMR dinilai perlu dikendalikan. Jika kedua hal tersebut dapat dikendalikan, Perry cukup optimistis inflasi pada akhir 2022 bisa berada di bawah 6 persen.

Terkait nilai tukar rupiah, Perry menyebut pihaknya tengah berupaya untuk menstabilkan nilai tukar rupiah.

“Kami terus melakukan langkah mati-matian untuk melakukan stabilisasi nilai tukar rupiah supaya imported inflation-nya itu tidak terlalu tinggi, stabilitas moneter terjaga, stabilitas sistem keuangan terjaga, kondisi korporasi juga baik sehingga secara keseluruhan itu juga baik,” ujarnya.

Adapun dia memastikan, cadangan devisa yang sempat turun dari US$139 miliar menjadi US$130,2 miliar, tidak akan turun lagi. 

Hingga 16 November 2022, nilai tukar rupiah tercatat melemah 8,6 persen. Namun, jika dibandingkan dengan penguatan dolar atau pelemahan negara lain, depresiasi nilai tukar rupiah relatif cukup baik. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia Pertumbuhan Ekonomi ekonomi perry warjiyo
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top