Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kontribusi Manufaktur Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Makin Tergerus, Begini Komentar Kadin

Kadin menilai faktor ketidakpastian ekonomi global ikut menyurutkan industri manufaktur terhadap pertumbuhan ekonomi pada tahun ini.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 07 November 2022  |  16:39 WIB
Kontribusi Manufaktur Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Makin Tergerus, Begini Komentar Kadin
Pekerja perempuan memproduksi alat pelindung diri sebuah perusahaan garmen saat kunjungan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah di Jakarta, Rabu (1/7 - 2020).
Bagikan

Bisnis.com, BANDUNG- Kontribusi sektor manufaktur terhadap pertumbuhan ekonomi nasional (produk domestik bruto/PDB) pada kuartal III/2022 menurun dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. 

Mengutip data terbaru Badan Pusat Statistik (BPS), kontribusi sektor manufaktur terhadap PDB Tanah Air pada kuartal III/2022 sebesar 17,88 persen. Sementara pada kuartal III/2021 kontribusinya masih 19,15 persen. 

Menurut Wakil Ketua Umum Bidang Perindustrian Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bobby Gafur Umar, penurunan tersebut terjadi karena sejumlah faktor. 

Beberapa faktor yang dinilai menjadi biang kerok meliputi inflasi ekonomi di sejumlah negara, mahalnya ongkos logistik bahan baku, dan energi, kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), serta hilangnya pasar ekspor. 

"Jadi, pasti otomatis yang tadinya ekspansif, mereka mulai ngerem, dan bahkan mulai melakukan efisiensi," kata Bobby  melalui sambungan telepon pada Senin (7/11/2022). 

Beberapa industri yang dinilai menahan diri di antaranya industri otomotif dan properti, sejalan dengan kenaikan suku bunga acuan. Selain otomotif dan properti, tekstil dan produk tekstil (TPT) yang baru-baru ini sedang kehilangan 50 persen pasar ekspornya juga dinilai sangat rentan. 

Kendati demikian, Bobby menilai industri makanan dan minuman (mamin) masih akan cukup resilience meskipun berada di tengah gempuran masalah ekonomi karena ditopang oleh pasar domestik yang relatif masih baik. 

"Jadi, ini memang mesti ada balancing yang pas dari pemerintah. Dan ini mesti hati-hati karena ekonomi dunia, seperti kata Presiden Joko Widodo, sedang tidak baik-baik saja," tukasnya. 

Sebagaimana diketahui, hari ini BPS melaporkan pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,72 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri industri otomotif industri makanan dan minuman industri manufaktur Pertumbuhan Ekonomi pdb
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top