Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

MenKopUKM Teten Masduki Ajak UMKM Masuk Ekosistem Ekonomi Digital

Sektor usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) masih memiliki tantangan terbesar dalam realisasinya.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 29 Oktober 2022  |  01:02 WIB
MenKopUKM Teten Masduki Ajak UMKM Masuk Ekosistem Ekonomi Digital
Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Teten Masduki di Jakarta, Jumat (19/6/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki mengatakan sektor usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) masih memiliki tantangan terbesar dalam mengembangkan usahanya karena rendahnya literasi digital, khususnya membuka akses pasar.

Menurutnya tantangan pemasaran tersebut bisa diatasi lewat digitalisasi.

Dia mengapresiasi acara MSMEs Digitalization Places Indonesian MSMEs in Global Supply Chains karena ini bisa menjadi wadah kolaborasi dan diskusi antar pemangku kepentingan dalam merespons pentingnya transpormasi digital untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional yang inklusif dan berdaya saing.

"Pemanfaatan ekonomi digital menjadi bagian tak terpisahkan dalam proses bisnis UMKM, saat ini digitalisasi menjadi kunci bagi UMKM untuk tumbuh dan berkembang," jelas Teten di Pullman Hotel Thamrin, Jakarta Pusat, Jumat (28/10/2022).

Dia mengungkapkan potensi ekonomi digital Indonesia diproyeksikan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara dengan capaian sebesar 4.531 triliun. Besarnya potensi ekonomi digital ini harus diantisipasi agar sebagian besar tidak dibanjiri dengan produk impor.

"Saat ini pemerintah sedang mengatur ulang kebijakan nasional ekonomi digital untuk mendukung perkembangan ekonomi digital bersama stakeholder terbaik. Kami terus menyempurnakan perdagangan melalui sistem elektronik untuk melindungi UMKM dari kuota pasar Penyelenggara Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (PPMSE), serta konsumen dan masyarakat luas," lanjutnya.

Untuk mempercepat digitalisasi UMKM pemerintah telah menyiapkan berbagai inovasi, diantaranya pengembangan kerangka ekonomi digital, penyediaan infrastruktur pendukung, dan pengembangan sumber daya manusia (SDM) guna mendukung talenta digital. 

Dia mengungkapkan hingga saat ini 20,5 juta UMKM telah terhubung dalam ekosistem ekonomi digital. Pemerintah menargetkan 30 juta UMKM terhubung kedalam sistem digital di tahun 2024.

"Kami menyadari masih banyak pelaku UMKM di Indonesia yang belum terhubung dalam ekosistem digital terutama di daerah yang masih rendah literasi digital dengan adanya inisiatif kolaborasi antara pemangku kepentingan diharapkan mampu mengagregasi UMKM untuk bisa masuk dalam ekosistem ekonomi digital," ungkapnya.

Teten berharap dengan adanya diskusi melalui MSMEs Digitalization Places Indonesian MSMEs in Global Supply Chains bisa menghasilkan strategi untuk meningkatkan kapasitas dan memperkuat untuk masuk ke rantai pasok global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm kredit umkm teten masduki
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top