Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Produk Turunan Sawit Sulit Bersaing di Eropa, Mengapa?

Asosiasi Produsen Oleochemical Indonesia (Apolin) membeberkan alasan produk sawit Indonesia sulit masuk ke Uni Eropa.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 05 Oktober 2022  |  01:56 WIB
Produk Turunan Sawit Sulit Bersaing di Eropa, Mengapa?
Ilustrasi Refined, bleached, and deodorized (RBD) palm oil sebagai bahan baku minyak goreng - The Edge Markets
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Produsen Oleochemical Indonesia (Apolin) mengungkapkan banyak hambatan dagang yang ada di Eropa sehingga produk turunan minyak sawit Indonesia sulit masuk ke kawasan tersebut.

Ketua Umum Apolin Rapolo Hutabarat menyampaikan alasan pertama mengapa produk sawit Indonesia sulit masuk karena Uni Eropa menuding industri sawit telah disubsidi oleh pemerintah.

“Jadi, pemerintah kita dituduh subsidi pengusaha kita, padahal tidak ada subsidi. Kemudian, persyaratan-persyaratan yang dibuat yang sebenarnya tidak ada hubungannya dengan biofuel,” kata Rapolo dalam diskusi virtual, Selasa (4/10/2022).

Rapolo mengungkapkan kendala lainnya ialah karena produk sawit Indonesia terkait isu keamanan pangan yaitu senyawa 3-MCPD dan Glycidil Ester (GE) yang jadi biang penyakit kanker. Namun, dia mengklaim, isu tersebut hanya untuk menjatuhkan produk sawit Indonesia.

“3MPCD itu ditengarai menyebabkan kanker terutama digunakan sebagai implant sebagai susu formula. Semua masyarakat Indonesia sudah berpuluh-puluh tahun menggunakan minyak sawit baik berupa minyak goreng, margarin atau sortening yang digunakan pabrik bakery dan roti sampai sekarang tidak ada kanker yang kita alami,” ujarnya.

Corporate Affair PT Musim Mas itu menyebut ekspor produk turunan minyak sawit ke Uni Eropa pada 2021 mencapai sekitar 590.000 ton dengan nilai US$710 juta.

Disisi lain, Rapolo menyebut bahwa volume ekspor Oleochemicel secara keseluruhan pada 2019 adalah 3,2 juta ton dengan nilai US$2,04 miliar. Kemudian meningkat menjadi 3,77 juta ton atau senilai US$2,64 miliar di 2020, dan di 2021 kembali mengalami peningkatan menjadi 4,2 juta ton atau mencapai US$4,42 miliar.

Sementara itu, volume ekspor pada 2022 tercatat 2,31 juta ton atau minus 3 persen dari tahun 2021 (Januari-Juli) dengan nilai US$3,55 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sawit minyak sawit uni eropa
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top