Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

INKA Mau Bikin Kereta Batu Bara di Kalteng hingga Kereta Hidrogen

Saat ini, INKA tidak hanya menjalankan usaha pembangunan sarana kereta api, namun juga membuat peti kemas pendingin serta bus listrik.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 01 Oktober 2022  |  00:06 WIB
INKA Mau Bikin Kereta Batu Bara di Kalteng hingga Kereta Hidrogen
Suasana proses pemuatan gerbong kereta produksi PT INKA tipe 'Broad Gauge' ke dalam lumbung kapal untuk dikirim ke Bangladesh, di Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019). - ANTARA/Zabur Karuru
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Industri Kereta Api (Persero) atau INKA mengungkapkan sejumlah proyek perkeretaapian yang tengah dikembangkan dengan berbagai pihak mulai dari kereta angkutan batu bara hingga kereta berbasis hidrogen.

Pertama, kereta barang untuk angkutan batu bara di Kalimantan Tengah dengan panjang sekitar 640 kilometer (km). Kapasitas angkutnya diprediksi bisa mencapai 30 juta ton.

"Saya sudah buat sendiri kajian kereta barang bara di Kalimantan Tenggah kira-kira sekitar 640 km. Kapasitas angkut kira-kira 30 juta ton, plus untuk Food Estate dari Palangkaraya itu 1 juta ton," jelas Direktur Utama PT INKA Budi Noviantoro pada acara Penandatanganan Kerja Sama Fasilitas Pembiayaan dengan PT Bank Muamalat Indonesia Tbk., Jumat (30/9/2022).

Kedua, pengembangan Kereta Cepat Indonesia dengan menggandeng sejumlah perguruan tinggi di Indonesia. Budi mengatakan saat ini progres pengembangan kereta cepat masih dalam tahap persiapan protipe.

Dikutip dari situs resmi INKA, kecepatan laju kereta disiapkan di atas 200 km/jam. Secara teknologi, INKA menyatakan siap membuat saran kereta api cepat Makassar-Parepare.

"Kita harus berani mencoba. Insya Allah tahun depan untuk di Makassar-Parepare," ujarnya.

Ketiga, pengembangan kereta bertenaga hidrogen seperti yang baru saja beroperasi di Jerman.

"INKA juga tidak terlambat. Kami juga sudah mau bangun kereta hidrogen. Akan ada dua, satu menggunakan fuser hidrogen jadi tenaga, atau mesin biasa diganti [ke hidrogen]," terang Budi.

Saat ini, INKA tidak hanya menjalankan usaha pembangunan sarana kereta api, namun juga membuat peti kemas pendingin serta bus listrik. Pada hari ini, INKA baru saja menandatangani kerja sama pembiayaan pengadaan 53 unit bus listrik dengan PT Bank Muamalat Indonesia Tbk.

Bank Muamalat Indonesia akan mengucurkan kredit pembiayaan sebesar Rp150 miliar dengan akad musyarakah (maksimal tenor empat tahun) untuk pembangunan sarana bus listrik yang dibangun INKA. Rencananya, bus tersebut akan dioperasikan di Surabaya dan Bandung setelah beroperasi untuk keperluan G20 di Bali.

Direktur Bank Muamalat Indonesia Achmad K. Permana menyampaikan bahwa tidak menutup kemungkinan untuk bekerja sama dengan INKA lagi pada proyek-proyek ke depannya.

"Bagi Muamalat ini adalah suatu terobosan dan saya pikir banyak proyek-proyek strategis ke depan yang feasible maka kita juga mau kerja sama pembiayaan lagi dengan PT INKA," terangnya pada kesempatan yang sama.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt inka kereta api Hidrogen
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top