Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaga Ekonomi RI, Inaplas Bertekad Subtitusi Impor Petrokimia

Industri petrokimia dalam negeri hanya mampu memenuhi sekitar 30 persen dari permintaan domestik.
Kahfi
Kahfi - Bisnis.com 27 September 2022  |  08:40 WIB
Jaga Ekonomi RI, Inaplas Bertekad Subtitusi Impor Petrokimia
Pekerja beraktivitas di proyek pembangunan pabrik Polyethylene (PE) baru berkapasitas 400.000 ton per tahun di kompleks petrokimia terpadu PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. (CAP), Cilegon, Banten, Selasa, (18/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Data dari Asosiasi Industri Olefin, Aromatik, danPlastiklndonesia (Inaplas) menunjukkan impor produk petrokimia yang cukup tinggi. Sebagai gambaran, produk petrokimia hulu seperti polipropilena (PP), polivinil klorida (PVC), polietilena (PE), dan polistirena (PS) hampir mencapai 6 juta ton.

Persoalannya, hingga kini produksi dalam negeri belum mampu menutup volume permintaan seluruhnya. Industri dalam negeri hanya mampu memenuhi sekitar 30 persen dari permintaan domestik.

Ketua Inaplas Suhat Miyarso mengatakan sebetulnya proyek baru yang ada sekarang ini ditujukan untuk subtitusi impor. Jadi selama proyek itu belum selesai terpaksa impor dilakukan, karena pertumbuhan di hilir itu cukup besar dan belum bisa dipenuhi.  

Untuk substitusi impor ini memang harus bertahap, sebab volume  tersebut sangat besar antara 40-50 persen. Sedangkan, untuk membangun itu perlu waktu lama sekitar 5 tahun, tidak bisa instan.

“Kebutuhan akan produk petrokimia dalam negeri diperlukan segera. Jika terus mengandalkan impor, imbasnya harga produk olahan atau produk turunan dari petrokimia akan semakin tinggi. Indonesia pun dapat selamanya mengandalkan impor, yang akan terus menjadi beban anggaran negara,” ungkap Suhat di Jakarta, dikutip pada Selasa (27/9/2022).

Lebih lanjut Suhat mengatakan pendirian pabrik-pabrik petrokimia ini memberikan angin segar untuk perkembangan ekonomi dalam negeri. Dengan peningkatan jumlah produksi petrokimia di Indonesia, nilai volume impor produk petrokimia akan menurun.

“Di samping itu, industri petrokimia adalah sektor yang padat karya yang menyerap tenaga kerja cukup tinggi. Sebagai gambaran, satu pendirian pabrik petrokimia baru dapat menyerap sekitar lebih dari 25.000 tenaga kerja, termasuk tenaga kerja ahli. Efek berkesinambungan yang positif ini tentunya akan mendorong perekonomian di Indonesia,” tukasnya.

Di tempat yang sama, Sekertaris Jenderal Inaplas Fajar Budiono mengatakan kalau substitusi impor itu akan signifikan pada lima tahun mendatang, terutama terkait impor plastik itu kode HS 3901 sampai 3907 yang cukup besar. “Tapi dengan adanya proyek seperti CAP 2 yang akan jalan pada 2026, serta Lotte dan lainnya kemungkinan Indonesia malah bisa ekspor pada 2029, karena kan akan ada banyak proyek baru nanti. Semoga substitusi impor bisa kita capai dari sekarang ini,” tutupnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top