Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alasan Pengusaha Bus AKAP Tak Buru-Buru Konversi Kendaraan Listrik

Pengusaha Bus AKAP tak mau buru-buru untuk melakukan konversi kendaraan listrik dalam waktu dekat karena sejumlah alasan.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 21 September 2022  |  18:06 WIB
Alasan Pengusaha Bus AKAP Tak Buru-Buru Konversi Kendaraan Listrik
Calon penumpang berjalan menuju bus antarkota antarprovinsi (AKAP) di area pemberangkatan terminal Pulo Gebang, Jakarta, Selasa (21/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Para pengusaha bus yang melayani trayek antarkota antarprovinsi (AKAP) mengaku tak mau buru-buru untuk melakukan konversi kendaraannya menjadi bertenaga listrik.

Sejumlah alasan melatarbelakangi keengganan Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI) untuk buru-buru mengonversikan bus jarak jauh ke kendaraan listrik. Mulai dari kapasitas baterai yang masih minim sampai dengan kontur jalan di Tanah Air yang banyak menanjak.

"Kami untuk operator bus jarak jauh masih belum tertarik untuk mengoversikan kendaraan kami menjadi kendaraan listrik dengan alasan di atas," ujar Ketua IPOMI Kurnia Lesani Adnan, Rabu (21/9/2022).

Dia menilai bahwa elektrifikasi kendaraan niaga masih jauh lebih memungkinan untuk segmen kebutuhan dalam kota, sedangkan untuk AKAP masih belum memungkinkan. Terdapat lima alasan mengapa elektrifikasi bus AKAP masih jauh dari kemungkinan.

Sani, sapaan akrabnya, menjelaskan pertama, jarak tempuh kendaraan masih minim karena kapasitas baterai baru bisa mencapai jarak 300 kilometer (km).

Kedua, bus AKAP membutuhkan space bagasi untuk barang penumpang. Ketiga, infrastruktur untuk battery charging yang masih sangat terbatas.

Keempat, waktu pengisian baterai membutuhkan waktu selama tiga jam. Kelima, kontur jalan di Indonesia banyak yang menanjak sehingga membuat kinerja motor lebih berat dan daya baterai bisa lebih cepat habis.

Di sisi lain, Sani menilai pemerintah lebih baik untuk memikirkan solusi jangka pendek terlebih dahulu. Khususnya terkait dengan penaikan harga BBM.

"Saat ini di mana harga BBM yang sudah dinaikkan namun aturan sesuai Perpres 191/2014 dengan membatasi pembelian BBM solar yang sangat mengganggu ops kami sampai saat ini belum ada solusi tepat," ujarnya.

Adapun, pemerintah kini semakin gencar untuk mendorong elektrifikasi kendaraan baik di level pemerintah maupun masyarakat. Salah satu tujuan elektrifikasi yakni untuk mengurangi polusi udara yang disebabkan oleh emisi gas buang sektor transportasi.

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) telah mengungkap wacana pemberian subsidi biaya konversi kendaraan bermotor berbahan bakar minyak (BBM) ke kendaraan bermotor listrik berbasi baterai (KBLBB).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kendaraan Listrik bus bus akap IPOMI
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top