Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

India Setop Ekspor Beras Menir, Kemendag: Tidak Masalah

Kementerian Perdagangan tidak mengkhawatirkan India yang melarang ekspor beras patahnya atau beras menir.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 21 September 2022  |  12:48 WIB
India Setop Ekspor Beras Menir, Kemendag: Tidak Masalah
Ilustras - Seorang pegawai Perum Bulog Wilayah Sumatra Barat memperlihatkan stok beras yang tersedia di Gudang Ampalu Bypass Padang, yang diklaim cukup untuk memenuhi kebutuhan hingga momen Ramadhan 2021 nanti, Senin (1/3/2021). - Bisnis/Noli Hendra
Bagikan

Bisnis.com, DENPASAR - Nomura Holdings menyampaikan, India sebagai pengekspor beras terbesar dunia, telah melarang ekspor broken rice atau butir-butir beras yang pecah atau beras menir. Pelarangan ini disebut akan berdampak ke seluruh Asia, terutama Filipina dan Indonesia.

Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Syailendra mengatakan, pemerintah tidak khawatir akan kebijakan larangan ekspor beras dari India ini.

"Enggak [khawatir] lah, beras banyak kok kita, biarin saja. Indonesia ini kaya lho, berasnya banyak," kata Syailendra, Rabu (21/9/2022).

Nomura Holdings menyebut, India menyumbang sekitar 40 persen dari pengiriman beras global. India juga mengekspor berasnya ke lebih dari 150 negara.

Ekspor India mencapai 21,5 juta ton pada 2021. Akan tetapi, produksi beras India berkurang 5,6 persen secara tahunan per September 2022, menyusun curah hujan yang di bawah rata-rata, yang akhirnya mempengaruhi hasil panen.

Nomura menyebut, Indonesia mengandalkan impor sekitar 2,1 persen dari kebutuhan konsumsi berasnya, dan konsumsi beras di Indonesia membentuk sekitar 15 persen dari kelompok indeks harga konsumen (IHK).

Adapun, melansir dari Bloomberg Quint, pemerintah India menyebut produksi beras dapat turun 10-12 juta ton stahun ini.

Pemerintah India pun melakukan larangan ekspor beras pecah dan juga mengenakan bea keluar 20 persen untuk beras non-basmati.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Stok Beras impor beras beras kemendag india
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top