Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembatasan Beli Pertalite Jadi atau Tidak? Ini Jawaban Pertamina

Pembatasan beli BBM Pertalite dan Solar melalui MyPertamina belum juga berjalan. Begini jawaban Pertamina terkait hal tersebut.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 14 September 2022  |  10:55 WIB
Pembatasan Beli Pertalite Jadi atau Tidak? Ini Jawaban Pertamina
Petugas mengganti papan informasi jelang kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) di sebuah SPBU, Jakarta, Sabtu (3/9/2022). Pemerintah menetapkan harga Pertalite dari Rp7.650 per liter menjadi Rp10 ribu per liter, Solar subsidi dari Rp5.150 per liter jadi Rp6.800 per liter, Pertamax nonsubsidi naik dari Rp12.500 jadi Rp14.500 per liter berlaku pada Sabtu 3 September 2022 mulai pukul 14.30 WIB. ANTARA FOTO/Galih Pradipta - wsj.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pertamina mengungkapkan rencana pembatasan beli bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite dan Solar masih menunggu keputusan dari pemerintah.

Pjs. VP Corporate Communications Pertamina Heppy Wulansari mengatakan, pada prinsipnya Pertamina akan memastikan kuota BBM hingga akhir tahun tercukupi.

“Belum. Sejauh ini belum ada perintah pembatasan. Kita masih menunggu untuk kebijakan pengaturannya. Dari pemerintah seperti apa. Kita sebagai badan usaha pada prinsipnya akan mengikuti semua regulasi yang ditetapkan pemerintah,” kata Heppy saat ditemui dalam acara Pelepasan Jelajah BUMN di Wisma Bisnis Indonesia, Jakarta, Rabu (14/9/2022).

Heppy melanjutkan, pihaknya pun masih menunggu arahan pemerintah terkait penambahan kuota BBM Pertalite dan Solar. Seperti diketahui, pemerintah berencana membatasi pembelian Pertalite dan Solar lewat aplikasi MyPertamina. Dengan kata lain, masyarakat yang berhak atas BBM subsidi akan terjaring melalui verifikasi data di aplikasi itu.

Namun, hingga kini pemberlakuan MyPertamina belum berjalan. Sebab, PT Pertamina (Persero) pun masih menunggu revisi Peraturan Presiden (Perpres) 191 Tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran BBM.

Selain itu, pemerintah juga disebut membuka opsi untuk membeli minyak mentah dari Rusia. Sebab, minyak mentah dari Rusia disebut paling murah di tengah melonjaknya harga minyak dunia. Namun, Heppy enggan menjawab pertanyaan Bisnis ihwal rencana pembelian minyak mentah dari Rusia tersebut.

Sebelummnya, rencana pembelian minyak dari Rusia pernah disinggung Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR RI pada akhir Maret 2022 lalu.

Nicke mengatakan, pembelian minyak mentah asal Rusia tersebut rencananya akan diolah di Kilang Balongan di Indramayu, Jawa Barat. Terutama, setelah perusahaan rampung melakukan perbaikan (revamping) pada kilang tersebut di bulan Mei.

Nicke menyebut, dengan rampungnya revamping Kilang Balongan pada Mei tahun ini, setidaknya Pertamina akan lebih fleksibel untuk menerima berbagai jenis minyak mentah untuk diolah, termasuk minyak mentah yang tengah dijajaki dari Negeri Beruang Putih itu.

"Di tengah situasi geopolitik kita melihat ada opportunity untuk membeli minyak Rusia dengan harga yang baik. Pak Taufik (Dirut PT KPI) sudah approach," kata Nicke dalam RDP bersama Komisi VI DPR RI, Senin (28/3/2022).

Pertamina sendiri, menurut Nicke, juga telah berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri dan Bank Indonesia terkait rencana pembelian minyak tersebut, mengingat hal ini juga menyangkut terkait isu politis.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina BBM Pertalite solar MyPertamina
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top