Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menko Airlangga: Surplus Neraca Dagang Berturut-Turut Bukti Fundamental Ekonomi Kuat

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa neraca perdagangan Indonesia pada Juli 2022 mengalami surplus Rp61,98 triliun.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 15 Agustus 2022  |  16:35 WIB
Menko Airlangga: Surplus Neraca Dagang Berturut-Turut Bukti Fundamental Ekonomi Kuat
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan paparan saat acara Bisnis Indonesia Award (BIA) 2022 di Jakarta, Senin (15/8/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menilai bahwa capaian surplus neraca perdagangan selama 27 bulan berturut-turut menunjukkan bahwa fundamental perekonomian Indonesia ada dalam kondisi yang prima, sehingga mampu bertahan di tengah pandemi Covid-19.

Hal tersebut disampaikan Airlangga dalam gelaran Bisnis Indonesia Award (BIA) 2022, yang berlangsung di Jakarta pada Senin (15/8/2022). Dia menjelaskan bahwa berbagai indikator perekonomian terus menunjukkan catatan positif, termasuk neraca perdagangan.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa neraca perdagangan Indonesia pada Juli 2022 mengalami surplus US$4,2 miliar. 

Bukan hanya itu, kinerja neraca perdagangan Indonesia mencatatkan surplus selama 27 bulan berturut-turut. Menurut Airlangga, capaian itu menjadi sinyal positif bagi perekonomian.

"Tentu ini sangat positif karena hasilnya baik, yang diumumkan tadi, dan ini tentu bahwa fundamental ekonomi kita relatif kuat dengan harga komoditas yang juga masih terjaga baik," ujar Airlangga, Senin (15/8/2022).

Dia pun menyebut bahwa surplus neraca perdagangan 27 bulan beruntut menunjukkan resiliensi ekspor Indonesia ke pasar global. Padahal, saat ini terdapat disrupsi yang dahsyat dalam perekonomian global, baik sebagai dampak dari konflik geopolitik maupun inflasi yang naik secara global.

"27 bulan surplus itu menunjukkan juga resiliensi daripada ekspor Indonesia ke pasar global sekaligus untuk mengisi supply chain di global," kata Airlangga.

Berdasarkan catatan BPS, ekspor Indonesia pada Juli 2022 mencapai US$25,5 miliar atau turun 2,2 persen (month-to-month/MtM). Namun, kinerja itu tumbuh 32 persen secara tahunan (year-on-year/yoy).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bisnis Indonesia Award Neraca Perdagangan airlangga hartarto BPS
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top