Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonom: Produk Otomotif Bisa Jadi Alternatif Ekspor

Ekonom menyarankan Indonesia mencari produk alternatif penopang ekspor usai harga komoditas ternormalisasi.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 14 Agustus 2022  |  20:47 WIB
Ekonom: Produk Otomotif Bisa Jadi Alternatif Ekspor
Aktivitas bongkar muat peti kemas di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (22/6/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah diminta mereformulasi strategi perdagangan luar negeri di tengah tren penurunan harga komoditas andalan ekspor Indonesia seperti batu bara dan minyak kelapa sawit mentah (crude palm oil/CPO). Beberapa produk Tanah Air yang dapat dijadikan alternatif ekspor seperti produk otomotif atau spare part.

Direktur Center of Economic and Law Studie (Celios) Bhima Yudhistira mengusulkan agar Indonesia melihat dengan jeli produk-produk yang bisa dipasarkan dan berdaya saing, khususnya ke negara-negara nontradisional.

“Komoditas yang menunjang perdagangan selama ini seperti batu bara dan CPO ini harga mulai turun. Kita perlu mereformulasi strategi misalnya ekspor ke negara-negara nontradisional. Tapi yang harus diperhatikan adalah produk ekspor apa yang berdaya saing,” ujar Bhima saat dihubungi, Minggu (14/8/2022).

Neraca perdagangan Indonesia selama semester I-2022 berhasil mencapai US$ 24,89 miliar, naik sebesar 110,22 persen kalau dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Capaian positif ini disebabkan oleh durian runtuh dari lonjakan harga komoditas internasional dalam beberapa tahun terakhir. Khususnya pada ekspor andalan Indonesia seperti batu bara, bauksit, nikel, tembaga hingga minyak kelapa sawit.

Namun, Menteri Keuangan Sri Mulyani sendiri memperkirakan apabila kini rata-rata harga batu bara US$ 224 per ton, maka ke depan diperkirakan harganya akan turun ke bawah US$ 200 per ton. Komoditas ekspor andalan Indonesia yang diperkirakan alami penurunan juga adalah CPO, yang akan turun ke bawah US$1.000 per ton.

“Ini merupakan warning sebenarnya dari surplus perdagangan selama ini. Kita perlu mereformulasi strategi misalnya ekspor ke negara-negara non tradisional,” tutur Bhima.

Bhima melanjutkan, selain CPO dan batu bara, produk manufaktur Indonesia seperti spare part otomotif masih potensial untuk diekspor. Produk tersebut, ujar dia, bisa dijajakan ke wilayah Timur Tengah atau Afrika Utara. Sebab, perekonomian di wilayah tersebut masih menikmati harga booming minyak dan jauh dari efek kekacauan Ukraina-Rusia dan China-Taiwan.

“Ekspor manufaktur misalnya produk otomotif, spare part itu pasarnya di MENA, Middle East and North Afrika, itu Afrika bagian utara, Timur Tengah, pertumbuhan sektor otomotif itu masih prospektif terutama yang masih menggunakan [bahan bakar] fosil,” jelasnya.

Pasar otomotif di wilayah tersebut, menurut Bhima, pada tahun 2025 masih diperkirakan akan tumbuh 36 persen pasar, terutama di Saudi Arabia, kemudian Mesir, dan Uni Emirat Arab.  Selain itu, Bhima mengatakan butuh produk yang bisa dijajaki juga adalah kendaraan listrik untuk angkutan logistik.

“Kita melihat juga bahwa sektor otomotif ini tidak hanya untuk kendaraan pribadi, tapi juga kendaraan yang terbarukan kayak mobil listrik itu juga angkutan-angkuta logistik di kawasan timur tengah. sekarang yang paling prospek itu ya,” tutur Bhima.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

komoditas ekspor
Editor : Dwi Nicken Tari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top