Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IKN Dilengkapi Tol Bawah Laut, Biayanya Rp4 Triliun per Kilometer

Tol bawah laut itu akan menghubungkan Kota Balikpapan, Kalimantan Timur dengan Ibu Kota Negara (IKN) yang berada di Kalimantan Utara.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 09 Agustus 2022  |  15:52 WIB
IKN Dilengkapi Tol Bawah Laut, Biayanya Rp4 Triliun per Kilometer
Suasana pabrik beton kawasan Buluminung milik PT Waskita Beton Precast Tbk. di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur. Perseroan mendirikan pabrik seluas 12 hektar tersebut sebagai wujud kesiapan industri konstruksi di Kaltim terkait pemindahan Ibu Kota Negara (IKN) baru. - Tim Jejalah Infrastruktur Kalimantan.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengungkapkan kebutuhan biaya untuk membangun jalan tol bawah laut di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara sekitar Rp4 triliun per kilometer.

Staf Ahli Menteri Bidang Teknologi, Industri, dan Lingkungan Endra S. Atmawidjaja mengatakan hanya akan membangun terowongan bawah laut di jalan tol yang akan menghubungkan Balikpapan dengan IKN itu sepanjang 1,5 km.

"Biayanya Rp4 triliun per km, yang mau dibuat immersed tunnel 1,5 km itu yang di atasnya bekantan itu, untuk konservasi habitat bekantan," katanya kepada Bisnis, Selasa (9/8/2022).

Endra menuturkan kebutuhan anggaran tersebut dinilai sesuai dengan keekonomian untuk pembangunan sebuah terowongan bawah laut. Dia mencotohkan, pembangunan terowongan bawah laut di Khor Al Zubair, Irak sepanjang 2,5 km menyerap biaya Rp12 triliun atau sekitar Rp4,5 triliun untuk per km, sedangkan untuk terowongan bawah laut di Busan memiliki biaya Rp4,5 triliun per km dalam pembangunannya.

Saat ini, lanjut Endra, proses feasibility study masih dilakukan pemerintah bersama dibantu dengan Korea Selatan. Dalam proses tersebut guna mengkaji aspek sosial, ekonomi, dan lingkungan terkait dengan rencana pembangunan tersebut.

Menurutnya, kajian yang dilakukan terkait dengan kelayakan investasi, dampak lingkungan yang timbulkan dari pembangunan tersebut, serta respon masyarakat sekitar guna memitigasi masalah-masalah yang timbul ke depannya.

"Ini masih FS, kan kita belum tau konstruksinya siapa atau dengan Korsel lagi atau negara lain, tapi yang jelas FS-nya kita dibantu tim dari Korea," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IKN Ibu Kota Baru ibu kota negara Pemindahan Ibu Kota pindah ibu kota jalan tol
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top