Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengusaha Ritel Protes Impor Barang Mewah Dibatasi, Ini Jawaban Kemendag

Kementerian Perdagangan buka suara terkait keluhan para pengusaha ritel mengenai pembatasan impor barang mewah.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 08 Agustus 2022  |  14:40 WIB
Pengusaha Ritel Protes Impor Barang Mewah Dibatasi, Ini Jawaban Kemendag
Salah satu sudut di Mal Grand Indonesia nampak sepi pengunjung, Rabu (11/8/2021). - Bisnis/Rio Sandy P.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perdagangan menepis anggapan bahwa pihaknya melarang impor bawang mewah yang akhir-akhir ini dikeluhkan pelaku usaha ritel.

Direktur Impor Kemendag Sihard Hadjopan Pohan mengatakan Kemendag memang melakukan beberapa pengendalian masuknya barang mewah ke Indonesia. Hal tersebut dilakukan dalam upaya melindungi industri dalam negeri, khususnya usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM).

“Tidak ada larangan impor barang mewah. Dalam rangka pengendalian saja,” ucap Sihard kepada Bisnis, Senin (8/8/2022).

Terkait efek dari pengendalian masuknya barang mewah tersebut, Sihard menuturkan pemerintah juga fokus untuk mengawasi secara ketat jasa titip atau yang dikenal dengan jastip. Jastip merupakan suatu peluang bisnis usaha untuk membelikan barang pesanan yang diminta oleh konsumen. Biasanya, barang yang dibeli dari luar negeri berupa produk pakaian, aksesoris, sepatu, produk kecantikan hingga obat-obatan.

“Iya soal jastip, pemerintah juga konsen karena ini potensi menghilangkan pajak, bea masuk,” katanya tanpa merinci lebih lanjut.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemendag Veri Anggrijono mengungkapkan selama ini pihaknya melihat barang mewah yang masuk secara deras disinyalir merugikan negara, baik dari sisi pembayaran pajak dan perdagangan yang tidak sehat.

“Sepanjang mereka mengikuti ketentuan/peraturan yang berlaku ijin tetap dikberikan dan terhadap derasnya produk-produk garmen yang msuk dapat menggerus industri dalam negeri kita,” jelas Veri, Senin (8/8/2022).

Sebelumnya, Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Alphonzus Widjaja melihat adanya pembatasan barang impor dalam beberapa waktu terakhir menyebabkan kelangkaan persediaan di banyak toko di pusat perbelanjaan.

“Pada akhirnya telah mendorong belanja melalui jastip dan juga mendorong belanja di luar negeri karena saat ini pemerintah telah melonggarkan untuk bepergian ke luar negeri,” ujarnya, dalam jumpa pers Indonesia Shooping Festival, Rabu (3/8/2022).

Alphonzus melihat adanya bisnis tersebut merugikan baik bagi pengelola mal, ritel, maupun Indonesia itu sendiri.

“Belanja melalui jastip dan belanja di luar negeri tentunya merugikan kami sendiri dari berbagai sisi terutama dari sisi perpajakan,” lanjutnya.

Untuk itu, dia meminta pemerintah untuk memilah pembatasan impor dan tidak menyamaratakan untuk semua kategori produk/barang.

“Barang mewah kan memang produknya tidak diproduksi oleh UMKM. Sehingga, produk ini tidak mengancam produk-produk UMKM,” tutur Alphonzus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ritel impor barang kemendag pusat perbelanjaan
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top