Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asperindo: Jumlah Pengiriman Barang Naik, Belum Tentu Cuan

Asperindo menyebut tren jumlah pengiriman barang yang naik saat pandemi belum tentu diimbangi dengan cuan yang didapatkan perusahaan.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 03 Agustus 2022  |  13:51 WIB
Asperindo: Jumlah Pengiriman Barang Naik, Belum Tentu Cuan
Sejumlah pria berjalan di antara truk pembawa logistik antarpulau di NTT di pelabuhan Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan (ASDP) Indonesia Ferri di Bolok, Kupang, NTT (4/6/2020). Sebanyak 30 truk pengangkut logistik dan sembako ke sejumlah pulau di NTT tertahan di pelabuhan tersebut akibat pembatasan 50 persen kapasitas angkutan kapal guna mencegah penyebaran Covid-19. - ANTARA
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos, dan Logistik Indonesia (Asperindo) mengatakan jumlah pengiriman barang tidak berbanding lurus dengan raihan laba. Terlebih, selama pandemi Covid-19 saat biaya produksi dan distribusi (bahan bakar) meningkat.

Sekretaris Jenderal Asperindo Trian Yuserma menegaskan bahwa pertumbuhan volume pengiriman barang oleh perusahaan logistik akan terus meningkat, bahkan secara pesat. Namun, pandemi Covid-19 yang mendorong daya beli masyarakat menurun menjadi ancaman bagi industri logistik.

"Ini terlihat trennya harus diakui beberapa anggota kami bahasa Jawa-nya 'njlungup' karena pandemi," jelas Trian pada Webinar Bisnis Indonesia Mid-Year Economic Outlook 2022, Rabu (3/8/2022).

Di sisi lain, adanya tren promo ongkos kirim gratis atau biasa dikenal sebagai gratis ongkir diakui membebani perusahaan. Trian bahkan menilai free ongkir harus pelan-pelan dihapus agar masyarakat tidak terlalu bergantung kepada promo tersebut.

"Pengusaha-pengusaha anggota kami pun saat ini di era pandemi tidak ada yang mengalami pertumbuhan profit," ujarnya.

Di sisi lain, industri e-commerce yang erat kaitannya dengan industri logistik mencatatkan nilai transaksi sebesar US$53 miliar secara nasional pada 2021. Angka tersebut naik 52 persen dari 2020.

Pada tiga tahun ke depan hingga 2025, peran e-commerce pun diprediksi masih akan mendominasi hingga US$104 miliar atau hampir Rp1.400 triliun.

Ketua Umum Asosiasi E-Commerce Indonesia atau idEA Bima Laga mengatakan saat ini kontribusi e-commerce terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) secara nasional mencapai 5 persen. Kontribusi tersebut diharapkan meningkat menjadi 10 persen terhadap PDB pada 2025.

"Pandemi ini merubah behavior belanja orang yang dari awalnya belum pernah belanja online, akhirnya belanja online. Misalnya belanja grocery," tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asperindo jasa kurir jasa pengiriman pengiriman barang pengiriman paket
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top