Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kadin Sebut Pencabutan Subsidi BBM Buat Dunia Usaha Waswas

Kadin mengatakan kebijakan penghapusan subsidi BBM sangat memengaruhi tingkat konsumsi masyarakat.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 03 Agustus 2022  |  19:10 WIB
Kadin Sebut Pencabutan Subsidi BBM Buat Dunia Usaha Waswas
Petugas melakukan pengisian bahan bakar pertalite di SPBU Pertamina Abdul Muis, Jakarta, Rabu (29/6/2022). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia meminta pemerintah untuk terus melanjutkan pemberian insentif guna menjaga daya beli masyarakat, termasuk untuk terus melanjutkan subsidi BBM.

Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Fiskal dan publik Suryadi Sasmita menyampaikan bahwa kebijakan penghapusan subsidi BBM sangat memengaruhi tingkat konsumsi masyarakat.

“Kalau bisa BBM juga jangan dihilangkan subsidinya, daya beli rakyat kecil masih rendah,” katanya dalam Webinar Bisnis Indonesia Mid-Year Economic Outlook 2022, Rabu (3/8/2022).

Suryadi mengatakan, kebijakan sensitif yang berpengaruh ke tingkat konsumsi masyarakat dan stabilitas perekonomian dalam negeri turut membuat kalangan pengusaha khawatir.

Di samping subsidi BBM, Kadin juga meminta pemerintah untuk melanjutkan pemberian bantuan sosial kepada masyarakat rentan.

“Bansos juga bikin khawatir, kalau tidak disubsidi akan kena ke UMKM. Kalau subsidi, bagaimana fiskal kita, apakah cukup?,” tuturnya.

Lebih lanjut, Suryadi juga meminta insentif untuk dunia usaha tetap dilanjutkan, misalnya untuk menjamin kepastian berusaha dan insentif ke sektor properti.

Dia juga menyampaikan bahwa saat ini suku bunga yang rendah masih dibutuhkan dunia usaha untuk mendorong aktivitas perekonomian.

Oleh karena itu, dia pun mengharapkan agar industri perbankan untuk tidak menaikkan suku bunga pinjaman saat ini. Pasalnya, tingkat suku yang lebih tinggi akan menghambat, terutama pelaku usaha menengah, untuk melakukan ekspansi bisnis.

Hal ini juga mempertimbangkan tingkat inflasi di dalam engeri yang masih terkendali dan masih berada di bawah tingkat pertumbuhan ekonomi.

“Perbankan juga kalau bisa jangan dinaikkan dulu suku bunga, kalau masih bisa dipertahankan,” kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin kadin indonesia subsidi bbm subsidi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top