Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Milenial Sulit Beli Rumah? Ini Solusi dari Pengembang!

Konsultan properti JLL Indonesia melihat berbagai inovasi pengembang untuk menyasar kalangan milenial dalam pembelian rumah.
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 28 Juli 2022  |  09:14 WIB
Milenial Sulit Beli Rumah? Ini Solusi dari Pengembang!
Pekerja beraktivitas di proyek pembangunan perumahan subdisi di kawasan Ciseeng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (15/1/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Konsultan properti Jones Lang Lasalle (JLL) Indonesia menilai saat ini banyakinovasi developer atau pengembang di sektor perumahan untuk mengatasi kendala kesulitan pembelian rumah, khususnya untuk kalangan milenial.

Head Research JLL Indonesia Yunus Karim tak menampik pernyataan Menteri Keuangan Sri Mulyani yang beberapa waktu lalu menyebutkan bahwa kalangan milenial akan semakin sulit mendapatkan rumah.

Namun, di tengah lonjakan kenaikan harga bahan material, menurutnya, pengembang kini punya berbagai cara menarik membuat proyek yang lebih terjangkau.

"Kita lihat memang strategi-strategi dari para pengembang ini dari sisi mereka melakukan inovasi untuk membuat rumah dengan size yang lebih compact untuk kelas milenial," kata Yunus dalam paparan "Second Quarter 2022 Jakarta Property", Rabu (27/7/2022).

Menurut Yunus, pengembang saat ini mempertimbangkan segementasi untuk meluncurkan proyek. Sehingga untuk menyasar milenial, mereka akan meluncurkan berbagai macam size hingga tipe beragam sehingga dapat memenuhi kebutuhan juga mengjangkau kemampuan pembeli.

"Memang kita tahu dari sisi affordability, kemudian dari sisi behaviour atau taste, sebetulnya [milenial] menyenangi rumah-rumah yang compact jadi kita lihat inovasi itu yang dilakukan oleh para pengembang dalam membangun atau meluncurkan produk mereka," sambungnya.

Pembangunan rumah compact tersebut dinilai dapat memangkas harga pembangunan sehingga dalam menentukan harga jual pun dapat lebih mudah dijangkau kalangan muda.

Tak hanya itu, Yunus juga menekankan mekanisme pembayaran untuk pembelian rumah yang dilakukan developer kini diproyeksikan lebih fleksibel.

"Setelah itu mungkin juga kemudahan fleksibilitas cara bayar juga menjadi salah satu hal strategi untuk memudahkan pembelian rumah," jelasnya.

Di sisi lain, dari adanya insentif Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah (PPN DTP) juga dapat dimanfaatkaan untuk pembelian rumah tapak. Meski insentif hanya sementara, namun penjualan bisa diprediksi tetap sehat mengingat rumah adalah kebutuhan primer.

"Jadi kalau kita lihat meman proyeksi berakhirnya PPN DTP terhadap pasar hunian, dari rumah tapak memang tetap presilience mengingat bahwa rumah merupakan kebutuhan, tapi memang perlu dilihat lagi segmentasi dari rumah2 tersebut. Jadi kita memang melihat bahwa permintaan akan tetap cukup sehat di kelas atau di sektor rumah tapak," tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top