Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia dan Jepang Jajaki Kesepakatan Bisnis Produk Perikanan

Indonesia menjajaki kesepakatan bisnis untuk produk perikanan dengan pembeli asal Jepang.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 26 Juli 2022  |  12:30 WIB
Indonesia dan Jepang Jajaki Kesepakatan Bisnis Produk Perikanan
Pedagang melakukan penawaran saat proses pelelangan ikan di Pelabuhan Perikanan Samudera, Desa Lampulo, Banda Aceh, Aceh, Kamis (21/7/2022). ANTARA FOTO - Ampelsa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perdagangan (Kemendag) melalui Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (Ditjen PEN) menyelenggarakan kegiatan penjajakan kesepakatan bisnis (business matching) untuk produk perikanan dengan pembeli asal Jepang.

Kegiatan dilaksanakan secara hibrida di Jakarta, pada Senin (25/7/2022). Tujuannya untuk mempromosikan produk perikanan, khususnya produk perikanan Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) di pasar Jepang. Kegiatan initerselenggara atas kerja sama Ditjen PEN dengan Pemerintah Daerah Provinsi Sulawesi Utara dan Japan External Trade Organization (Jetro).

Kegiatan diikuti lima perusahaan perikanan asal Sulawesi Utara dan tiga pembeli dari Jepang. Selain itu, acara dihadiri Vice President Director Jetro Indonesia Yusuke Yoshida, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sulawesi Utara Edwin Kindangen, perwakilan anggota DPRD Provinsi Sulawesi Utara, serta perwakilan kantor bea dan cukai Sulawesi Utara.

“Melalui momen penting ini, saya ingin mengajak para pelaku bisnis dari kedua pihak untuk bersama-sama menggarap potensi bisnis, mengubahnya menjadi hasil bisnis, serta memanfaatkan akses pasar perikanan yang sudah dimiliki di pasar Jepang,” ujar Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan Didi Sumedi dalam keterangan tertulisnya, Senin (25/7/2022) malam.

Provinsi Sulawesi Utara merupakan salah satu provinsi dengan sumber daya komoditas perikanan yang melimpah. Salah satunya, ikan tuna sebagai komoditas ekspor terbesar dengan kualitas tekstur dan rasa daging yang sangat bagus. Menurut Data Statistik Indonesia, pada periode Januari—Mei 2022, Jepang merupakan pasar ekspor produk perikanan kedua terbesar dari Provinsi Sulawesi Utara, setelah Amerika Serikat.

Pada periode tersebut, nilai ekspor produk perikanan ke Jepang tercatat sebesar US$10 juta dengan komoditas utama tuna sirip kuning segar atau beku.

Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, Indonesia terkenal sebagai penghasil produk perikanan terbesar kedua di dunia setelah Tiongkok. Berdasarkan Statistik Kementerian Kelautan dan Perikanan, pada kuartal I/2022 total produksi perikanan Indonesia tercatat sebesar 5,89 juta ton. Nilai ini terdiri dari produksi perikanan tangkap sebesar 1,90 juta ton dan perikanan budidaya 3,99 juta ton.

Meskipun pandemi Covid-19 mengganggu perdagangan sebagian besar negara di dunia, permintaan produk perikanan Indonesia terus meningkat. Pada 2021, Indonesia tercatat sebagai negara pengekspor produk perikanan ke-13 di dunia dan ke-3 di Asia setelah China dan Vietnam. Pada periode Januari hingga Mei 2022, ekspor hasil perikanan ke dunia menunjukkan kinerja yang positif dengan nilai US$1,78 miliar atau tumbuh 17,97 persen dibandingkan periode yang sama 2021.

Sementara pada 2021, ekspor produk perikanan tercatat sebesar US$4 miliar, tumbuh 6,92 persen dibandingkan 2020 yang tercatat sebesar US$3,79 miliar. Adapun negara tujuan utama ekspor produk perikanan Indonesia adalah Amerika Serikat, China, dan Jepang

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendag perikanan jepang
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top