Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jelang G20, Indonesia Minta Dukungan Australia Soal Pengembangan dan Pembiayaan Energi Bersih

Komitmen mewujudkan Net Zero Emission di tahun 2060 disertai keragaman sumber energi baru dan terbarukan (EBT) di Indonesia memerlukan dukungan pengembangan teknologi, termasuk bantuan dari Australia.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 13 Juli 2022  |  10:45 WIB
Jelang G20, Indonesia Minta Dukungan Australia Soal Pengembangan dan Pembiayaan Energi Bersih
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif saat mengunjungi Blok Rokan. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengungkapkan rencana pengembangan teknologi energi bersih saat berjumpa dengan Menteri Perubahan Iklim dan Energi Australia Chris Bowen MP di Sydney, Senin (11/7) waktu setempat.

"Kita harus menempatkan teknologi sebagai prioritas untuk mengatasi tantangan dekarbonisasi, seperti PV surya, produksi baterai, dan hidrogen. Untuk itu, akses ke teknologi dan pembiayaan yang terjangkau harus dijajaki secara masif," kata Arifin pada bilateral meeting di sela-sela acara Sydney Energy Forum (SEF) dikutip dari siaran pers, Rabu (13/7/2022).

Arifin mengakui komitmen mewujudkan Net Zero Emission di tahun 2060 disertai keragaman sumber energi baru dan terbarukan (EBT) di Indonesia memerlukan dukungan pengembangan teknologi.

"Indonesia berharap Australia dapat mendukung hal ini dengan mendukung konsensus yang akan disusun bersama (dalam forum G20)," kata dia.

Sebagai negara Indo-Pasifik, Indonesia menyadari bahwa rantai pasokan energi yang aman dan tangguh akan sangat penting dalam mencapai transisi energi. Ia pun menyinggung peran semua negara di kawasan Indo Pasifik dalam memperkuat pasokan energi di masing-masing negara.

"Kita harus membuat rantai pasokan energi lebih beragam dan kompetitif," tuturnya.

Salah satu fokus transisi energi yang tengah digarap oleh pemerintah Indonesia adalah efisiensi energi, juga program konversi kendaraan BBM ke kendaraan listrik. Selain itu pemerintah menerapkan manajemen energi, Standar Kinerja Energi Minimum (SKEM) dan adopsi teknologi efisiensi tinggi untuk sektor industri dan bangunan. Dia berharap pemerintah dan pengusaha Australia dapat berperan serta dalam pengembangan teknologi dan industri tersebut.

Pemerintah Indonesia, sambung Arifin, juga tengah menjajaki pemanfaatan sumber energi bersih lain melalui berbagai teknologi.

"Kami mengakui bahwa hidrogen dan amonia dapat menjadi kontributor penting dalam penggunaan energi bersih di masa depan," jelasnya.

Nantinya, pemanfaatan hidrogen akan difokuskan di sektor transportasi dan industri yang masih menggunakan bahan bakar fosil. Sementara itu, amonia dengan kandungan hidrogen yang tinggi dapat berperan penting untuk mendukung program pengurangan karbon khususnya di pembangkit listrik.

Saat ini, Indonesia tengah memiliki rencana investasi dan pilot project green hydrogen yang sedang berjalan, seperti hibrida hidrogen hijau dari tenaga surya dan angin di Sumba Timur, rencana proyek di Kalimantan Utara dan Papua dari pembangkit listrik tenaga air besar, dan pilot project di Ulubelu dengan memanfaatkan kondensat panas bumi.

Dalam pertemuan tersebut, dia juga mengutarakan tentang potensi sumber daya mineral yang dimiliki oleh Indonesia, antara lain nikel, tembaga, bauksit, mangan, timah, dan lainnya. Pemerintah Indonesia bertujuan untuk menciptakan rantai nilai bagi industri pengolahan hilir, menghasilkan produk industri hijau untuk mendukung proses transisi energi.

"Pemerintah Indonesia memprioritaskan peningkatan nilai tambah mineral tersebut. Misalnya nikel dan kobalt sebagai bahan baku pembuatan baterai untuk kendaraan listrik dan sebagai penyimpan pembangkit listrik energi terbarukan," tuturnya.

Di sisi lain, Arifin mengapresiasi Australia dalam mengelola raw material, critical mineral dan teknologi untuk mendukung pengembangan nilai tambah mineral. Di samping itu, kekayaan sumber EBT yang dimiliki Australia dapat berperan besar pada pasokan listrik di negara-negara Indo Pasifik.

"Salah satunya adalah pasokan listrik dari Australia ke Singapura melalui kabel bawah laut yang sebagian besar sumber pasokan listriknya berasal dari EBT," kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emisi karbon emisi gas rumah kaca Uji Emisi emisi Net Zero Emission low carbon emission arifin tasrif
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top