Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duh! PUPR Sebut Kondisi Jalan Raya Makin Banyak yang Rusak

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyebut kondisi jalan di Indonesia akan semakin banyak yang mengalami kerusakan.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 29 Juni 2022  |  19:03 WIB
Duh! PUPR Sebut Kondisi Jalan Raya Makin Banyak yang Rusak
Kendaraan melintas di dekat jalan yang longsor di Sawoo, Ponorogo, Jawa Timur, Selasa (25/4). - Antara/Siswowidodo

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyebut kondisi jalan di Indonesia akan semakin banyak yang mengalami kerusakan. Keadaan tersebut ditenggarai kurangnya anggaran untuk kegiatan preservasi jalan.

Direktur Jenderal Bina Marga PUPR Hedy Rahadian menjelaskan pada 2020–2021 terdapat penurunan kondisi jalan pada tingkat baik sepanjang 2.259 kilometer (Km). Kondisi itu melebar hingga 2022 menjadi sepanjang 2.928 km.

Dia menuturkan, pihaknya tak dapat berbuat banyak untuk menangani penurunan kondisi jalan karena keterbatasan anggaran yang dimiliki.

“Kalau kita tidak tangani dengan cepat, itu ada suatu rule of term di bidang ilmu jalan bahwa yang tadinya untuk menangani Rp1 juta nanti dalam dua atau tiga tahun butuh Rp10 juta rupiah karena rusaknya sudah terlalu berat,” kata Hedy dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi V DPR, Rabu (29/6/2022).

Hedy menuturkan dalam rencana strategis Kementerian PUPR hingga 2024, tingkat kemantapan jalan dipatok mencapai 97 persen.

Namun, mengacu pada kondisi yang ada, terjadi gap capaian kemantapan jalan antara target dalam RPJMN terhadap prediksi hasil perhitungan hingga 2024 hanya mencapai 95,83 persen atau selisih 1,17 persen.

“Ini yang saya kira mencapai 95 persen juga masih menjadi tantangan,” ujarnya.

Adapun, pada 2023 Dirjen Bina Marga hanya mendapatkan alokasi pagu indikatif senilai Rp40,28 triliun.

“Kalau kita punya penanganan yang relatif berat itu setiap 10 tahun, ini artinya kita tidak mengejar kondisi jalan lebih baik. Kenapa ini terjadi karena kita kesulitan mendapatkan sumber-sumber pendanaan untuk menanganai preservasi jalan,” ungkapnya.

Sebelumnya, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menyatakan kementeriannya mendapatkan Pagu indikatif Rp98,21 triliun pada 2023. Angka itu lebih rendah jika dibandingkan usulan kebutuhan Pagu indikatif 2023 yaitu Rp159,62 triliun.

“Berdasarkan Surat Bersama Menteri PPN/Kepala Bappenas dan Menteri Keuangan 18 April 2022, ditetapkan pagu indikatif Kementerian PUPR TA 2022 Rp98,21 triliun,” kata Basuki dalam rapat kerja dengan Komisi V DPR pada Kamis (9/6/2022).

Adapun, Ditjen Bina Marga akan menggunakan alokasi anggaran untuk peningkatan konektivitas jalan bebas hambatan sepanjang 15 km antara lain Jalan Tol Serang-Panimbang, dan Jalan Tol Semarang-Demak.

Sementara itu, program prioritas lainnya adalah pembangunan jalan sepanjang 303,6 km, pembangunan dan duplikasi jembatan sepanjang 6,5 km.

Lebih lanjut, anggaran di Ditjen Bina Marga juga akan digunakan untuk peningkatan aksesibilitas fly over/underpass/terowongan sepanjang 1.100 km, peningkatan kapasitas dan preservasi peningkatan struktur jalan sepanjang 3.831,3 km, serta preservasi rutin jalan sepanjang 47.017 km.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur jalan jalan rusak bina marga Kementerian PUPR
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top