Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Permintaan Batu Bara Naik, Emiten Alat Berat Ternyata Belum Bisa Cuan

Tingginya permintaan alat berat akibat lonjakan kebutuhan baru bara ternyata tidak otomatis mengerek kinerja emiten terkait.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 27 Juni 2022  |  13:41 WIB
Permintaan Batu Bara Naik, Emiten Alat Berat Ternyata Belum Bisa Cuan
Alat berat memindahkan batu bara ke dump truck di tambang batubara yang dioperasikan oleh PT Khotai Makmur Insan Abadi di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Rabu (13/10/2021). Bloomberg - Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA – Tingginya permintaan alat dari sejumlah negara Uni Eropa akibat lonjakan kebutuhan akan komoditas baru bara ternyata tidak serta merta langsung menjadi cuan bagi emiten alat berat.

Sekretaris Perusahaan Corp Planning & SMO PT Hexindo Adiperkasa Tbk. (HEXA) Listiana mengatakan tingginya permintaan beriringan dengan sejumlah masalah yang dinilai fundamental.

"Sementara permintaan batu bara Eropa meningkat positif, masalah logistik global dan pemulihan dari Covid-19 tetap berlangsung, yakni kekurangan komponen," ujar Listiana kepada Bisnis, Senin (27/6/2022).

Selain itu, sambungnya, industri alat berat juga terkendala masalah kemacetan dalam proses pengiriman barang sehingga membatasi peningkatan produksi langsung perusahaan.

Listiana menjelaskan situasi tersebut menjadi kian tidak mudah lantaran perusahaan masih berupaya menahan kenaikan harga komoditas sejalan dengan adanya fokus terhadap kendaraan berbasis listrik.

Tidak hanya itu, kekurangan energi global juga mendorong inflasi yang dinilai belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk kenaikan biaya untuk keperluan-keperluan yang substansial.

Diberitakan sebelumnya, kendati emiten di industri alat berat sudah menyiapkan taktik untuk menyiasati tingginya permintaan, tetapi jumlah pasokan diperkirakan bakal tetap di bawah kebutuhan pasar. 

Menurut Ketua Umum Perhimpunan Agen Tunggal Alat Berat Indonesia (PAABI) Etot Listyono, situasi seperti itu berpotensi terjadi lantaran lonjakan kebutuhan batu bara dunia bakal berlangsung cukup lama. 

"Kami melihat tingginya permintaan pasar terhadap batu bara Indonesia diperkirakan berlangsung sampai dengan tahun depan," kata Etot kepada Bisnis. 

Bahkan, dia sudah memprediksi jumlah permintaan alat berat akan lebih tinggi pada 2023 dengan asumsi optimistis bahwa kebutuhan batu bara dunia, terutama dari Uni Eropa, masih besar. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alat berat uni eropa batu bara emiten alat berat
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top